Monday, July 29, 2019

Celoteh Balita Lucu ala Anak Lanang #2

Anak Lanang bulan depan mau ultah ke-4 tahun. Nggak kerasa, ya. Nah, di usia 3 tahun ini mengalami “ledakan” bahasa. Sekarang sih ceriwis minta ampun, meski terkadang ngomongnya masih belum jelas banget jadi aku nggak paham kalau bahasa batita-nya muncul, kayak gini, “Qwertyuiop asdfghjkl zxcvbnm.”
Ngerti ora?
*geleng-geleng 
*tos, hehehe.

Meski begitu, ada kejadian lucu yang disebabkan oleh ocehannya. Rasanya sayang kalau buat aku sendiri. Siapa tahu yang nyasar ke blog ini jadi dapat hiburan. Sebelumnya aku juga sudah nulis celoteh Anak Lanang yang bikin ketawa-sampai-kejengkang, mending baca juga ya *ngomong sambil ngasah golok.

Baca juga: 21 Celoteh Balita Lucu ala Anak Lanang

Satu, modus minta dibelikan teh 
Ibu dan Anak Lanang pergi ke A*famart depan komplek.
Ibu: Anak Lanang beli es krim saja, ya. Ini Ibu beli minuman botol teh tarik, terus teh k*tak ini buat Bapak, ya. (Ibu sambil bawa botol minuman teh tarik dan teh k*tak).
Anak Lanang: Iya (sambil bawa es krim). 
Sampai di rumah,
Anak Lanang: Mana teh Anak Lanang?
Ibu: Lho, itu kan buat Bapak.
Anak Lanang: Bapak nggak mau. (Lalu teh k*otak-nya diminum Anak Lanang).
Ibu: (oalah, sudah pinter ngeles, lha kok beda sama perjanjian di minimarket tadi?!)

Note: Anak Lanang memang suka teh k*tak, karena mungkin sejak bayi dia melihat bapak dan ibunya suka minum itu, hahaha. Tapi sejak Anak Lanang suka dan sudah bisa minta, lalu aku dan bapaknya mulai jarang banget beli teh itu. Cuma, pas itu kok mendadak pengen beli aja, lagi panas bok di luar #NgelesAlaIbu, hihihi. Biasanya, aku diam-diam nyeruput teh k*tak Anak Lanang, pas dia meleng sedikit, biar nggak diminum sekotak penuh gitu sama Anak Lanang.

Lanjut cerita ya,
Pas Bapak sudah sampai rumah, aku cerita dong soal ngeles itu. Pas aku cerita, mendadak Anak Lanang inget teh k*tak yang masih ada di kulkas.
Bapak: Lho, teh punya bapak mana?
Anak Lanang: (nyeruput teh sampai habis, srooot!) Ini buat Bapak (sambil sodorin teh yang sudah habis!)

Hhhmmm...

Dua, ketika Bapak kerja bakti Anak Lanang bangun tapi Bapak sudah tidak ada di rumah.
Anak Lanang: Bapak, mana?
Ibu: kerja bakti (kebetulan kerja baktinya di blok sebelah jadi nggak kelihatan dari depan rumah) Anak Lanang: Ha? Bapak ke Mbahti (mbah puteri)? Anak Lanang mau ikut.
(Dia pikir Bapaknya pergi ke rumah Mbahnya, kebetulan Mbah dari Bapak tinggal di satu kota dan seminggu sekali ke rumah sana).
Ibu: Bukan, Bapak ker-ja-bak-ti.
Anak Lanang: Anak Lanang ikut ke mbahti (masih ngotot kalau Bapak ke rumah Mbahti, bukan kerja bakti, ngomongnya sambil agak merengek pula) 
Ibu: (haduh! Ibu mulai nggak sabar) Bapak kerja.
Anak Lanang: Oh, kerja.

Akhirnya nggak nanya lagi hihihi.

Tiga, ketika Anak Lanang shopping 
Waktu itu, aku memang butuh jilbab ijo tosca (buat PKK) dan biru dongker (buat acara di Surabaya pas mudik), terus beli 2 handuk (buat aku dan Bapak karena handuk lama sama-sama mbladus), dll. Pokoknya beli buat aku dan bapak aja. Lalu, ternyata Anak Lanang sudah bisa protes.

Anak Lanang: Buat Anak Lanang mana???

Akhirnya dibelikan es krim harga 4ribu aja sudah hepi, hehehe.

Empat, ketika Anak Lanang sekolah 
Sejak bulan Maret lalu, Anak Lanang mulai sekolah. Sebenarnya belajar mengaji aja sih selama 3 jam setiap hari, bukan PAUD juga.

Meski awalnya sering bolos, akhirnya sekitar 1 bulan sekolah,
Anak Lanang: Ibu, Anak Lanang mau sama bu guru, Ibu di sana aja (nunjuk di luar sekolah)

Hiks, aku diusir, mentang-mentang sudah betah sekolah, ya, Nak Lalu, Ibu merasa melow karena Anak Lanang sudah makin besar, sudah suka bermain dengan anak-anak lain, dan lupa sama ibunya, huhuhu...

Lima, beli tangan buat Domba 
Suatu hari, Bapak pulang liputan dan dapat boneka domba yang lumayan besar. Anak Lanang juga suka ternyata. Pas Anak Lanang makan, seperti biasa, kadang mainannya juga disuapin (termasuk Domba), terus mendadak ngomong gini:

Anak Lanang: Domba, beli tangan ya, biar bisa makan.

Gubraaak!!!

Enam, akhiran -mu 
Ada suatu masa, Anak Lanang suka ngomong yang setiap katanya dikasih akhiran –mu.
Misalnya gini:
- Sepedamu => padahal maksudnya sepedanya Anak Lanang sendiri
- Kursimu => padahal maksudnya kursi kecil punya Anak Lanang sendiri
- Mobilmu => padahal maksudnya mainan mobilnya Anak Lanang sendiri
Setiap kayak gitu, aku dan Bapak jelasin kalau nggak perlu ditambahi –mu

Entah kenapa bisa kayak gitu ya?
Lama-lama hilang juga tuh kebiasaan akhiran –mu
Legaaa....

Tujuh, jangan ucapkan kata “Assalamu’ alaikum” di kamar mandi 
Anak Lanang sudah terbiasa ngomong “Assalamu’ alaikum” setiap masuk rumah. Tapi, jadinya setiap masuk kamar juga gitu, hehehe. Termasuk di kamar mandi. Terus, aku jelasin kalau di kamar mandi tidak boleh. Eh, malah setiap ruangan di tanya,

Anak Lanang: kalau di kamar (tidur) boleh ngomong “Assalamu’ alaikum”?
Ibu: boleh
Anak Lanang: kalau di kamar (tidur) belakang boleh ngomong “Assalamu’ alaikum”?
Ibu: boleh
Anak Lanang: kalau di dapur boleh ngomong “Assalamu’ alaikum”?
Ibu: boleh
Dan seterusnya sampai di jemuran, ruang tengah, teras, dll

Capek, Nak, Ibu jawabnya, hehehe.

Delapan, Anak Lanang ikut “puasa” 
Ini pas bulan puasa kemarin, Anak Lanang lagi makan lalu mau menyuapi Bapak dan Ibu.

Bapak: Bapak, Ibu puasa, jadi tidak makan
Anak Lanang: Anak Lanang juga puasa (tapi sambil terus makan)

Terserah, deh.

Sembilan, Anak Lanang ikut “puasa lele” 
Masih pas bulan puasa lalu,
Anak Lanang: Ibu, mau makan lele.
Ibu: Nggak ada. Adanya ikan nila, ya

Lalu siang harinya dan pas video call sama budhe-nya,
Budhe: Anak Lanang puasa?
Anak Lanang: iya, puasa lele
Wkwkwkwk....

Sepuluh, penggemar kue tok 
Anak Lanang itu penggemar jajanan pasar. Salah satunya ya kue tok. Nggak tahu kue tok? Googling aja, deh #JanganJadiFakirKuota.

Suatu hari, aku beli 1 kotak kue tok yang isinya 3 biji ukuran sedang. Aku pikir paling Anak Lanang habis 1-2 aja. Soalnya aku suka kue tok banget juga. Pas Anak Lanang sudah habis 2 kue tok, dan kupikir sudah kenyang.

Ibu: ini buat Ibu ya.
Anak Lanang: enggak. 
Ibu: kalau nggak dimakan sekarang ya nanti bau (Ibu cari alasan, hahaha)
Anak Lanang: (langsung makan kue tok ke-3 itu sampai habis) 

Hiks, ibu nggak dapet, huhuhu...

Sebelas, nanti, nanti, nanti 
Anak Lanang kalau dikasih tahu, sekarang itu harus tahu alasannya lagi dan lagi dan terus gitu. Aku kan capek jawabnya, huhuhu
Misalnya gini:

Ibu: tidak lempar-lempar mainan
Anak Lanang: kalau lempar mainan nanti?
Ibu: ya nanti mainannya rusak
Anak Lanang: kalau rusak nanti?
Ibu: ya Anak Lanang nggak punya mainan
Anak Lanang: kalau nggak punya mainan nanti?
Ibu: ya...

Modyar! Aku harus jawab apa lagi???!!!

Dua belas, copy paste 1 
Anak Lanang itu inget hal-hal atau kalimat yang aku anjarkan.

Misalnya gini,
Anak Lanang: (lempar-lempar mainan)
Ibu: tidak lempar-lempar ya

Suatu hari,
Ibu: (habis baca buku, mager, lempar buku pelan ke meja yang memang dekat)
Anak Lanang: tidak lempar-lempar, Bu

Kena, deh!

Tiga belas, copy paste 2 
Pas Anak Lanang batuk, aku sering ngomong gini,
Ibu: minum air putih yang banyak, biar sehat, biar cepat sembuh batuknya

Suatu hari, aku batuk karena keselek/tersendak
Ibu: uhuk... uhuk...
Anak Lanang: minum air putih yang banyak, biar sehat, biar cepat sembuh batuknya, Bu

Hihihi, iya, deh.

Empat belas, copy paste 3 
Pas Anak Lanang wudhu,

Ibu: buka krannya kecil, ya
Anak Lanang: kalau kecil nanti?
Ibu: iya, biar nggak nyiprat dan nggak kena baju

Suatu hari, aku mandiin Anak Lanang dan isi bak kosong. Biar cepat ya aku nyalakan kran paling kencang dong. Eh, ternyata ada yang protes,

Anak Lanang: kecil, Bu. Kecil aja, Bu.

Haduh, kalau kecil ya kapan penuhnya tuh bak?!

Lima belas, “oleh-oleh” sekolah 
Sejak sekolah, memang aku merasa banyak “oleh-oleh” positif
Misalnya:

- “Ibu, kalau berdoa harus tangannya gini,” sambil menengadahkan tangan
Hhhmmmm
- “Ibu, kalau makan tidak boleh ngomong.”
Oh iya lupa, hehehe
- “Ibu, kalau minum harus duduk.”
Duh, kadang terbiasa buru-buru dan minum sambil berdiri karena sambil masak

Enam belas, sudah tahu kata “beli” 
Haduh, horor deh rasanya

Kadang Anak Lanang bilang gini: Ibu, beli mobil

Maksudnya beli mainan mobil
Lha, padahal mainan mobilnya sudah banyak. Kan mending duitnya buat luluran di salon, beli gamis yang unyu-unyu, atau beli berlian, eh. Duh, ketahuan ini emak kok pelit banget ya sama anak, qiqiqi. 

Tujuh belas, lagu ala Anak Lanang 
Kadang, Anak Lanang tiba-tiba bikin lagu sendiri.

Contohnya: mimik maduuuuulu, mimik maduuuuulu, mimik maduuuuulu
Yang artinya: mimik madu dulu, hihihi, tapi kata “du” disebut 1x dan harus panjaaang

Delapan belas, naik apa ke sekolah? 
Setiap mau berangkat ke sekolah, aku selalu tanya, “Anak Lanang mau diantar naik apa?”

Pilihannya itu:
1. Naik motor
2. Naik sepeda biru (sepeda dewasa dan ada duduk di belakang, jadi Anak Lanang dibonceng)
3. Naik sepeda hijau (sepeda kecil punya Anak Lanang)

Suatu hari,
Ibu: Mau naik apa?
Anak Lanang: Terserah, Ibu
Ibu: Ya kalau Ibu mending naik motor, kan cepet, biar nggak telat
Anak Lanang: Eee... Kalau terserah Anak Lanang, boleh?
Ibu: Boleh. Anak Lanang mau naik apa?
Anak Lanang: Sepeda biru

Oalah, mbok ya bilang dari awal, mau dibonceng naik sepeda biru, pakai kata “terserah ibu” dulu, terus “terserah Anak Lanang”, tapi tetep ujungnya dibonceng, kan?!

Sembilan belas, niat apa malah jadinya apa 
Sebelumnya, Anak Lanang lagi suka menulis di papan pakai spidol

Anak Lanang: Ibu, hapus (minta tolong gambarnya di papan itu dihapus)
Ibu: (hapus semua gambar)
Anak Lanang: huaaa (nangis kejer-kejer dengan suara menggegelar sampai radius rumah 1 RT dengar semuanyak!)

Ternyata, mintanya dihapus 1 gambar aja, dan jangan semuanya
Yaaa ... mana kutahu yak?
Akhirnya aku belajar dari pengalaman itu.

Lalu, Aku lagi makan dan Anak Lanang di sebelahku sibuk gambar-gambar di papan
Anak Lanang: Ibu, hapus
Ibu: (sudah belajar dari pengalaman dong) Hapus semuanya? (sambil mengunyah)
Anak Lanang: makan tidak boleh ngomong, Ibu!

Alamaaak!

Oh ya, mau tahu gambarnya Anak Lanang? salah satunya ini nih:


Nah, kalau kamu punya celoteh dari anak atau ponakan apa yang paling tak terlupakan?

16 comments:

  1. Arkan kan seusia Azka keponakanku, sama tanggal 6 Agustus besok 4 tahun, Azka juga udah sekolah PAUD di Bani Sulaiman Bandung sejak usia 3 tahun kemarin. Kalau Azka nyusun kalimat ama ngobrol sudah lancar, cuma artikulasinya kadang rada cadel, lebih jelas artikulasi adiknya Azkia yang berusia mau 3 tahun Agustus besok, lucu memang ya tingkah laku Balita di masa usia emas mereka :)

    ReplyDelete
  2. Anak lanang cerdas nian mbak. Ngakak pas minta tangan buat domba, baik hati banget ya

    ReplyDelete
  3. Duh sekarang kak Arka tambah gede n makin pinter aja ya.Udah siap2 masuk sekolah ya nang

    ReplyDelete
  4. Hahahha.. Ya ampun aku ngakak parah. Terutama mulai dari domba beli tangan sampai ke bawah. Mirip sama tingkahnya anak2ku

    ReplyDelete
  5. Sebenarnya banyak ya dulu celotehan anak-anak, hanya saja tidak terdokumentasi lengkap kayak gini nih. Lucu juga ya ntar untuk dikenang-kenang.

    ReplyDelete
  6. Yang kaya gini2 penting banget diabadikan yaa wuri. Ntar pas anak udah gede baca2 ini jaid ketawa sendiri plus mellow hehehe.

    ReplyDelete
  7. Hihihi gemees celotehnya bisa satu buku sendiri yaaa inii Alhamdulillah sehat selalu Arkan

    ReplyDelete
  8. Arkan... Gemesin banget sih 😁😁
    Btw aku jadi pengen mendokumentasikan celoteh anak-anak juga nih.kadang tak terdiga banget ya Mbak cerdasnya

    ReplyDelete
  9. Wah Arkan dah mau 4 tahun nih, makin kritis dan pinter ya nak.. Ntar kalo sudah gak mau dicium cium lagi, ibunya makin mellow lho. Hehe

    ReplyDelete
  10. Ada masanya krucil kami dulu kalau ngomong kebalik-balik. Misal Timun dia bilang Tumin. Melon jadi Menol. Runcing jadi Curing..hehe.. Apakah Anak Lanang juga?

    ReplyDelete
  11. Kayaknya emang kudu ngevideoin tingkah laku anak-anak ya. Termasuk obrolan yang keliatannya receh kayak gini. Ntar kalo udah gede, pasti dia juga ngekek ngekek liat kelakuannya waktu masih bocah πŸ˜‚

    ReplyDelete
  12. Wkwkwkwk,,, aku ngakak lho bacanya. Arkan lucu banget siii

    ReplyDelete
  13. Kalau anak menuju 2th mbak. Dia kalo ngomong pakai akhiran N, mengilangkan huruf pertama, dan suka mengulang suku kata tengah. Misalkan bubur jadi bubun. Rumah jadi umah.

    ReplyDelete
  14. Banyaaaak. Tapi nggak serajin ibunya Anak Lanang buat ditulis ulang ^^

    Yang masih awet, meski anak lanangku sudah enam tahun, suka kasi istilah baru sendiri.

    Misal, batuk kering yang tanpa dahak.
    "Bunda, aku sedang batuk keras nih"

    Sebaliknya, pas lagi pilek ..
    "Bunda, ini kenapa tenggorokanku ada lemnya ya? Lengket banget .."

    Hmmm..Beklah. Ntar ke dokter, minta obat buat batuk keras dan pilek berlem -))

    ReplyDelete
  15. Celoteh anak-anak kalo dituliskan gini, suatu hari bakal menjadi kenangan yang bikin senyum-senyum ayah bundanya. Akkkk... jadi ingat celoteh anak-anakku yang juga bikin ngakak saat itu

    ReplyDelete
  16. Wakakak celotehnya gokil semua bun, bisa jadi satu buku itu wkwkwk
    aku juga penasaran gimana jadi ibu kelak. pasti heboh banget ya gemes tapi bahagia

    ReplyDelete