21 Celoteh Balita Lucu ala Anak Lanang

Nggak terasa Anak Lanang sudah berusia 3 tahun, dan lagi hobi ngomong meski masih sering juga keluar kata-kata “qwert yuiop asdfg hjkl zxcv bnm”. Ngerti ora, son? Hehehe. Tapi, sering juga celotehannya bikin ketawa sampai aku kejengkang, ups. Sekalian deh aku mau menyimpan celotehan Anak Lanang di blog. Siapa tahu dapat pahala karena sudah bikin ketawa yang baca #KokPedeAdaYangMauBaca? Hiks.

Baca juga polah Anak Lanang yang bikin aku pengen pingsan di dada Brad Pitt: Masa Balita adalah Bereksplorasi Seperti Ini.


Satu, sapu dua tiga. 
Jelasnya ada di foto ini ya:


Dua, mulai jago ngeles.
Ibu dan Anak Lanang mau pergi. Anak Lanang sudah rapi lalu gantian Ibu siap-siap. Ibu masuk ke kamar mandi cuma sebentaaar. Lalu pas keluar ... tara ... Anak Lanang lagi megang gelas dengan air mancur dari dispenser!
Anak Lanang: cuci gelas.
Ibu: eerrr! *pengen diculik Tom Cruise aja.

Tiga, maumu apa toh, Nak?
Lagi hujan deras.
Anak Lanang: Ibu, dingin.
Ibu: *ambil baju lengan panjang dan celana panjang.
Anak Lanang: *sudah pake baju.
Nggak sampai 5 detik,
Anak Lanang: Ibu, sumuk.
Ibu: *berimajinasi bisa ngomong: SANA! HUJAN-HUJANAN AJA! DIJAMIN NGGAK SUMUK

Empat, ngasih tahu yang bikin pusing.
Anak Lanang, Ibu, dan Bapak pergi naik mobil. Di komplek rumah memang banyak polisi tidur.
Bapak: Itu namanya polisi tidur, Nak.
Anak Lanang: Mana?
Bapak: Itu yang njendol *sambil nunjukin pas mau lewat polisi tidur.
Anak Lanang: Mana? Mana nguing-nguing (suara mobil polisi tidur)?
Bapak: Bukan polisi itu. Itu lho yang njendol itu namanya polisi tidur.
Anak Lanang: Mana pak polisi? Mana pak polisi?
Bapak: *akhirnya diam saja.
Anak Lanang: Ibu, mana pak polisi?
Modyar!!! Kenapa ibu jadi ikut-ikutan ditanyain?!

Lima, ibu dan anak sama saja.
Wahai para Ibu, jangan dicontoh, ya.
Ibu melihat Anak Lanang menggeser mobil-mobilannya pakai kaki.
Ibu: pakai tangan, ya, Nak.
 Keesokkan harinya,
Ibu jalan dari kamar ke dapur. Pastinya lewat ruang keluarga dengan kondisi mainan berserakan di lantai. Jadilah Ibu nggak sengaja menginjak salah satu mainan. Sakit bo! Reflek menggeser mobil-mobil pakai kaki. Kan males kalau harus menunduk terus mindahin pakai tangan.
Anak Lanang: pakai tangan, Bu!
Ups. Oke, deh.

Enam, jam yang bikin pusing.
Seneng sih, Anak Lanang lagi sangat tertarik dengan angka dan huruf, sampai jam juga suka.
Siang hari,
Ibu: sudah jam 12, Nah. Ayo p*p*s, masuk kamar, terus bobok.
Tumben nurut dan mudah banget diajak boci, yes!
Malam hari,
Ibu: sudah jam 9, Nah. Ayo p*p*s, masuk kamar, terus bobok.
Anak Lanang: entak (tidak). Boboknya jam 12 aja. *dhoeng!
Kalau tidur siang memang jam 12, masak tidur malam juga jam 12 *ditinggal tidur aja.

Tujuh, sok bule.
Aku adalah ibu yang nggak anti kasih anak gadget. Soalnya, tanpa aku ajarin, Anak Lanang bisa sendiri angka 1 sampai 10 dalam bahasa Inggris. Tapiii, ah, gimana, ya, aku cerita aja ya soal “pengaruh y*u t*be”:

- Sok bule #1.
Anak Lanang: *buka kulkas. Ibu, mau orange.
Ibu: *bingung, mau warna oranye atau gimana?
Pas dilihat, Anak Lanang ambil jeruk dari kulkas.
Oalah, jeruk = orange.

- Sok bule #2.
Ibu dan Anak Lanang mau pergi.
Ibu: Nak, mau bawa tas atau enggak?
Anak Lanang: what?
#HaduhNak,KamuNdakPunyaDarahBuleTapiJawaTulenYa.

- Sok bule #3.
Tiba-tiba, Anak Lanang manggil Bapak dengan kata: Daddy, daddy, daddy.
Bapak: *cuek aja karena nggak merasa dipanggil.
Hahaha...

Delapan, akibat y*u t*be”.
Tapi ini versi yang bukan sok bule, ya. Anak Lanang itu lagi hobi ngomong: oke, Bos.

Contoh #1:
Ibu: Nak, makan dulu.
Anak Lanang: oke, Bos.

Contoh #2:
Ibu: Nak, tolong ambilin HP Ibu.
Anak Lanang: oke, Bos.

Contoh #3: Ibu: habis makan es krim, buang sampah, ya.
Anak Lanang: oke, Bos.

Sembilan, hafal aneka jenis mobil.
Anak Lanang memang sejak bayi sudah menunjukkan rasa tertarik dengan alat transportasi. Sampai hafal mobilnya dia sendiri, mobilnya Nenek, mobilnya Mbahkungnya. Kalau naik g*car terus naik mobil seperti mobilnya Nenek, ya bilang: obil Nenek, sama, ya.
Atau di jalan nemu mobil yang mirip punyanya Mbahkung, juga bilang: itu obil akung, sama, ya.
Bahkan nemu mobil yang mirip dengan mobilnya sendiri juga bilang: obil Anak Lanang, sama, ya.
Padahal, Ibu aja nggak begitu hafal mana jenis mobilnya sendiri, mobilnya Nenek, dan mobilnya Mbahkung, kecuali dipelotoin lama, hehehe.

Sepuluh, rebutan guling.
Hampir tiap malam, pas mau bobok bertiga,
Anak Lanang: Bapak, uling (guling), picun (pinjam) *ambil gulingnya Bapak, terus Anak Lanang kasih gulingnya sendiri yang kecil sejak bayi itu ke Bapak.
Yah, Bapak mana bisa pakai guling bayi?!

Sebelas, entak. 
Lagi hobi ngomong: entak. Yang artinya adalah, enggak.

- Sketsa #1:
Ibu: Nak, ayok bobok.
Anak Lanang: entak!

- Sketsa #2:
Ibu: Nak, ayok p*p*s dulu.
Anak Lanang: entak!

Karepmu!

Dua belas, jadi, namamu siapa? 
Ibu: anak ganteng mana?
Anak Lanang: *nunjuk dirinya sendiri. Ini.
Ibu: Bau kecut mana?
Anak Lanang: *nunjuk dirinya sendiri. Ini.
Ibu: anak cilik mana?
Anak Lanang: *nunjuk dirinya sendiri. Ini.
Namanya banyak sekali. Mulai kecut, anak ganteng, cilik, dll.

Tiga belas, si kecut.
Tapiii, akhir-akhir ini kok jadinya kayak gini, ya:
Ibu: Bau kecut mana?
Anak Lanang: *nunjuk Ibu. Ini.
Walah!

Empat belas, replika.
Setuju nggak kalau anak itu selalu mengikuti gerak-gerik orang tuanya? Habisnya, setiap jalan-jalan keliling komplek dan ketemu satpam, Anak Lanang langsung nyapa, "Pak." Hehehe. Soalnya, Bapak Ibunya juga gitu.

Lima belas, maen atau ngaji?
Kalau sore, Anak Lanang cenderung rajin ngaji di komplek. Tapiii, ngajinya sih paling 3 menit. Habis gitu bilang, "maen." Terus maen sama anak-anak yang ngaji lainnya dan ... Ibu nunggu mereka maen bisa sampai 1 jam!

Enam belas, alesan aja.
Ini waktu belum musim hujan sering datang, ya. Jam 7-an malam, Anak Lanang sering bilang: mau liat ulan intan (bulan bintang).
Oke, deh, bapak mau nememin lihat bulan bintang di taman komplek yang ada di persis depan rumah.  Dan ternyata, Anak Lanang asyik bermain sama anak tetangga di taman.
Katanya mau lihat bulan dan bintang?! Ternyata modus biar pintu dibuka terus dia maen sama anak tetangga. Heeem..

Tujuh belas, kokek. 
Ibu kaget Anak Lanang maen sambil ngomong, “kokek kokek.”
Masak ada t*kek di rumah? Serem! Merinding duluan deh.
Tapi pas Ibu lihat kok lagi maenan boneka tangan bebek, ya? Oh, ternyata maksudnya adalah ... 
Kwek kwek kwek (suara bebek) Legaaa...

Delapan belas, harus beli tiga.
- Cerita #1:
Bapak beli online casing HP 2 buah. Pas barangnya baru sampai di rumah, dibuka sama Bapak, terus mau diambil sama Anak Lanang.
Bapak: ini punya ibu dan bapak.
Anak Lanang: uya (punya) Anak Lanang mana?
Waduh!

- Cerita #2:
Beli es krim dan Ibu cuma ambil 2 buah.
Ibu: ini buat Anak Lanang, yang ini buat Ibu, ya.
Anak Lanang: buat Bapak mana?
Hehehe, nggak usah, biar hemat uang belanja.

Sembilan belas, ibu atau mama?
Sejak usia mau 2 tahun, Anak Lanang selalu manggil aku itu: ibu. Tapi, sejak usia 3 tahun dan lagi sering bermain bersama anak-anak tetangga, mungkin lihat anak tetangga kok manggil ibunya dengan kata, “Mama.” Jadilah, biasanya setelah bermain dengan mereka, pas sampai rumah, Anak Lanang ikutan manggil aku: mama. Hahaha, tapi tetap aku bilang kalau lebih suka dipanggil ibu sih.

Dua puluh, bobok sebentar.
Ibu: ayuk, bobok.
Tumben Anak Lanang mudah dan langsung masuk kamar terus tiduran.
Anak Lanang: bobok, ya.
Ibu: iya.
Anak Lanang: *merem.
Ibu: *langsung hepi.
Anak Lanang: kukuruyuk! Sudah. Ibu banun (bangun).
Oalah! Itu namanya pura-pura tidur!

Dua puluh satu, modus kids-jaman-now 
Beberapa hari, Anak Lanang batuk. Setiap minta jajan es krim, chiki, dll, aku bilang tidak dulu karena lagi batuk. Alhamdulillah, Anak Lanang langsung mau. Tapiii ... setelah baru sembuh batuk dan aku ajak di warung dekat rumah,
Anak Lanang: Ibu, batuk, sembuh ya? (maksudnya: aku sudah sembuh dari batuk, ya? Soalnya susunan kalimat Anak Lanang memang belum runtun, hehehe).
Ibu: Iya, sudah sembuh.
Anak Lanang: Mau itu *tunjuk chiki.
Oalah, pertanyaan “sudah sembuh batuk ya?” tadi itu modus biar boleh jajan chiki, toh *nyomot 1 chikinya Anak Lanang. Krauk!

Begitulah celoteh Anak Lanang yang bikin, antara gemes tapi juga ada gregetan, ya, hehehe. Biar celoteh ini tersimpan di blog dan siapa tahu kelak aku butuh baca lagi dan ketawa geli lagi. Apalagi kalau pas Anak Lanang sudah makin besar dan jarang nguyel-nguyel Ibu. Kalau kamu, punya celoteh anak atau ponakan yang masih teringat nggak? Boleh share di komentar, ya.

Comments

  1. hihi lucu bgt arkaaan..bikin tante senyum2 ih..hehe..mb wuri keren, setiap hal didokumentasikan jd tulisan..aku jg mau nyoba hehe

    ReplyDelete
  2. Hahaha lucu banget sih anaknya. Emang ya kalau anak kecil kalau ngomong selalu bikin ketawa

    ReplyDelete
  3. Wah lucu banget sih adiknya. Pingin aku godain nih biar ngomong terus wkwk (sok kenal banget sih)

    ReplyDelete
  4. Aduh lucunya. Aku sampai tertawa nggak bisa diam nih habis membaca yang sok Bule wkwk

    ReplyDelete
  5. Haha kalau tidur harus jam 12. Nggak peduli tidur siang atau tidur malam wkwkw

    ReplyDelete
  6. Emang kalau anak kecil tuh ya bikin gemes deh.

    ReplyDelete
  7. Lucu ya arkan, seumur azka anaknya adik perempuanku, dia juga azka ma azkia seringnya udah tahu kalau aku ma suamiku dia panggil mami papi pas dateng ke Bandung baru nyampe langsung ngajakin ke jatos, atau ngajak pergi artinya ke tempat wisata, senengnya mobilan ama kereta api, yang azkia suka ambil lipstik dan bedak harus diamankan, tapi emang gemesin sih, lucu usia balita ma batita tuh heuheu, aruna juga udah punya insting jika kami datang ambil kunci mobil nunjuk ingin jalan jalan pakai mobil heuheu, kids zaman now emang mudah nangkep dari youtube dan kita orang dewas heuheu, ooh iya azka ma azkia juga kan adikku dipanggil umi abis main ma temannya jadi manah heuheu..

    ReplyDelete
  8. Haaa... ya ampun. Aku banget pas anakku kecil mbak Wuri. Emang anak ki titen. Ntar kita ngelakuin yg kmr dilarang pasti ngomong alias protes. Galfok sama njendol mbak. Hihi...

    ReplyDelete
  9. Hahahaha asli bikin ngakak, aku juga sering ngalamin...pas kapan itu aku bilang kakak yoghurtnya dimakan dulu..ibu bukan dimakan..yoghurt itu diminum..ibu..ibu..ibu payah *errrrr iki mrai pengen ngakak :D

    ReplyDelete

Post a Comment

Popular posts from this blog

Contoh Iklan Online dan Softselling

10 Pertanyaan Soal Teknik Copywriting

20 Cara Mengatasi GTM Anak 2 Tahun