Monday, October 22, 2018

Tips dan Tahapan Toilet Training

Sebelum menyesal baca tulisan panjang ini, mungkin saja tergolong tidak berfaedah, karena ... aku baru konsisten menjalankan toilet training alias TT ketika Anak Lanang tepat habis ultah ke-3, alamak! Ketahuan kalau ibunya pemalas #IyaDehTerserah, dududududu... Tapi, sebenarnya triknya juga sama dengan TT yang mayoritas dilakukan pas anak 1,5- 2 tahun sih. Terus, kenapa aku mau nulis? Karena pengalaman toilet training ini sungguh wow dan harus dicatat #taelah dan mungkin bermanfaat bagi yang butuh tips toilet training usia batita.


Eit, kalau kamu lagi makan atau kurang suka dengan kata-kata jijik, sebaiknya jangan nerusin baca, ya, dari pada mendadak mual, hehehe. Soalnya, mau share pengalaman TT sedetail mungkin, terus nanti ada bahasa seputar toilet (tahu lah pasti bikin ilfeel meski nanti ada sensor huruf).

Gimana? Sudah siap? Oke, aku mau share tips seputar TT dulu, ya: (yang mungkin hampir sama dengan ibu-ibu yang lain, hehehe).

Tips satu, kenali kapan kamu sebagai orang tua siap “rempong”. 
Sebenarnya, aku mulai mengajari Anak Lanang TT itu pas usia 2 tahun. Sekitar 2 tahun 3 bulan kali, ya, karena aku mau selesai menyapih dulu baru mulai TT. Tapi ... gagal dan aku tidak konsisten #IbuYangPlinPlan.

Baca: 7 Cara Menyapih Anak dari Pengalaman Sendiri

Ini yang aku lakukan pas Anak Lanang 2 tahun:
BAB => digendong pas kelihatan ngeden, sampe di wc malah Anak Lanang nangis. Aku nggak tega, jadi besoknya bolehlah BAB di diapers, dan gitu terus sampe nggak terasa sudah tahun 3 tahun, hehehe.
BAK => tiap diajak ke kamar toilet dan diminta p*p*s nggak pernah mau keluar air seninya. Ibu pun depresi #LebayDeh. Waktu itu, kupikir emang dia belum paham kali, ya. Soalnya, beberapa teman bilang kalau anaknya bisa lepas diapers sendiri pas usia 3 tahun. Baeklah, aku santai di pantai aja dulu, hehehe.

Selain itu, pas usia 2 tahun, aku harus sering mudik karena ada urusan keluarga dan rumah Neneknya Anak Lanang itu kurang “ramah-buat-yang-lagi-TT”. Terus ke Solo juga, terus daleman toilet rumah juga sempat diganti biar lebih ramah buat balita, terus masuk bulan puasa, terus berlebaran, dan aku belum siap rempong TT atau masih males, ups.

Tips dua, siapkan mood booster karena bakal jarang pergi.
Kalo ini sih terserah masing-masing pilihan ibu, ya. Waktu itu, aku mikirnya, kalau awal-awal TT sebaiknya lebih sering pakai celana dalam bukan diapers. Sementara Anak Lanang pas awal-awal TT lebih banyak ngompolnya, jadi kalau ke luar rumah kan masih harus pake diapers. Demi kesuksesan TT, maka aku nggak ikut kopdar blas, nggak pergi jauh, nggak me time di luar rumah dulu, nggak nge-mol dulu (duh sengsaranya, ya, #AnakEmol, hahaha).

Padahal, selama TT di rumah itu, menurutku bikin stress, hehehe, atau aku yang lebay juga kali, ya. Kalo bete dan lagi nggak bisa keluar rumah gimana? Sering ngopi, sering beli es krim, sering beli cokelat, bahkan lagi asyik makan terus Anak Lanang ngompol rasanya kepala langsung mendidih *sekalian goreng ayam aja di atas kepalaku. Sampai aku sempat sakit magh sampai 2 minggu (padahal sudah lama banget nggak kambuh).

Kalau aku baca-baca, mungkin karena saat itu aku punya ekspektasi lebih terhadap Anak Lanang. Istilahnya gini, “Cuma BAB dan BAK aja kan mudah, kok susah sih dilakukan Anak Lanang?!” Padahal, yang namanya latihan kan pasti awal-awal banyak salahnya, ya. Coba inget dulu, waktu aku pertama kali masak ikan, kan sering gosong, eh.

Tips ketiga, kenali kapan anak siap.
Ini juga kata temen-temen. Waktu itu, usia 2 tahun, setiap aku ajak ke kamar mandi dan gagal, kiranya mungkin belum paham. Makanya, menunda lagi. #TuhKanCariAlasanLagiPadahalMalas, iya, deh, terserah, hehehe.

BAK => Terus kenapa aku mutusin mulai TT habis ultah ke-3 padahal katanya anak mau lepas diapers sendiri? Karena biasanya di rumah kan berdua aja sama Anak Lanang, apapun yang aku lakukan itu aku bilang meski mungkin dia nggak respon, termasuk ke toilet mau ngapain itu aku ya bilang. Hingga menjelang 3 tahun, Anak Lanang sudah fasih setiap aku mau ke toilet, dia bilang, “Ibu mau p*p*s, ya?” Ah, kukira dia sudah paham kalau toilet itu buat BAK dan BAB. Oke, deh, siap TT. 
BAB => aku mengajari beberapa kata seperti BAB, p*p, e*k, dll. Tapi yang cepat dikatakan oleh Anak Lanang adalah e*k, ya sudah konsisten pakai kata itu aja.

Tips keempat, kasih tahu berkali-kali.
Oke, TT sudah dimulai, dan aku sering ngomong ke Anak Lanang: “Kalau mau p*p*s, ditahan sebentar, terus bilang Ibu mau p*p*s, cuk-ucuk-ucuk (ceritanya lari kecil ke toilet), lepas celana, masuk kamar mandi, baru p*p*s cuuurrr.”
“Kalau mau e*k, ditahan sebentar, terus bilang Ibu mau e*k, cuk-ucuk-ucuk (ceritanya lari kecil ke toilet), lepas celana, masuk kamar mandi, eeekkk (ngeden), plung.”
Sehari bisa ngomong 100 kali ya ke Anak Lanang, hehehe. Bahkan di hari ketiga, dia sudah hafal kalimat itu! Meski prakteknya nol besar, hahaha.

Biasanya kayak gini:
Ibu: Kalau mau p*p*s ... (belum selesai ngomong langsung disambung Anak Lanang)
Anak Lanang: aha, Ibu mau p*p*s, cuk-ucuk-ucuk, pas clana, masuk kamar adi, baru p*p*s cuuurrr (Anak Lanang memang belum 100% jelas ngomongnya).
Ibu: (melongo)

Tips kelima, cari info yang serba-praktis.
Salah satu hal rempong selama TT itu bersihin lantai bekas ompol dan cuci celana dalam dan celana pendek Anak Lanang yang bau pesing. Akhirnya nemu tips praktis dari Mak Irit yang bikin irit waktu dan tenaga buat bersihin ompol-dkk gitu. Makasih, yak *muach dan semoga nggak diminta royalty tips, hihihi.

Buat bersihin lantai => lap pel biru itu dibagi menjadi 2, sehingga ada 4 sisi. Sisi pertama, lap ompol sampai kering, semprotkan air+sabun pel lantai (yang sudah dicampur di dalam botol), balik dan lap pakai sisi kedua. Lalu, lap lagi pakai sisi ketiga. Lalu semprotkan air+sabun lap pel lagi. Baru lap sisi keempat lagi sampai kering. Ini nih foto botol yang berisi air+sabun pel lantai, cukup bikin sendiri: 

Pakai botol bekas minuman aja. Bagian tutupnya dilubangi kecil. Dulu aku pakai paku kayanya buat melubangi tutup botol. Biasanya, aku tuang sabun pel lantai, lalu air sampai penuh, baru dikocok. Buat nyemprotin juga cukup ditekan sedikit botolnya.

Buat bersihin celana => guyur celana dengan air mengalir sampai ompolnya hilang, lalu peras, lalu taruh di wadah khusus. Baru dicuci dengan mesin cuci beserta pakaian yang non-pesing lainnya, meski biasanya 2-3hari sekali aja nyucinya, hehehe.

Tips keenam, tunjukkan contoh TT. 
Bisa orang tuanya yang kasih contoh langsung, atau lewat video di yutub juga ada. Lumayan bikin Anak Lanang paham kalau toilet itu tempat BAK dan BAB. Dan, dia senang kok liat video gitu, hehehe, kan kartun jadi jangan bayangin yang enggak-enggak, ya.

Tips ketujuh, siapkah reward atau hadiah.
Ini terserah kamu juga, sih. Awalnya aku nggak pake hadiah, terus karena gagal terus, ya coba kasih tau nanti dapat hadiah kalau sudah BAK dan BAB di kamar mandi. Setelah aku ngomong gitu, sekitar 2 hari kemudian langsung mau gitu BAK dan BAB di toilet. Ini aku lakukan sekitar 1 bulan pertama, habis gitu kok rasanya udah makin sering ngomong kalo mau BAK dan BAB, jadi dibilang kalau stop hadiah, ya.

Cuma, begitu ke luar dari toilet, kadang lupa, tapi seringnya inget dan nagih hadiah, hahaha. Sekarang sih aku konsisten nggak kasih hadiah lagi. Kalau ditagih, ya dikasih tahu kan sudah banyak, terus diajak main bareng dan lupa deh minta hadiah. Tapi pernah juga, setelah seminggu Anak Lanang konsisten ngomong BAK dan BAB dulu, akhirnya aku kasih hadiah mainan sih. Kebetulan aku jarang beliin Anak Lanang mainan pas usia 0-3 tahun sih, #Pelitnyaaa, bukan, karena punya alasan tersendiri yang sudah aku tulis di artikel sebelumnya.

Baca: 3 Mainan Bayi yang Murah 

Tips kedelapan, mengatur minuman menjelang tidur malam.
Sebelumnya aku baca-baca, kalo setelah minum susu formula biasanya sekitar 1 jam pasti BAK. Padahal, sebelum TT, Anak Lanang itu minum susu formula (pake gelas) pas sebelum tidur. Atur startegi, deh #KayakMauPerangAjah. Akhirnya, aku ajuin jam minum susu sekitar jam 7 malam karena biasanya jam 5an itu Anak Lanang makan ketiga.

Tapii, tantangan selanjutnya adalah Anak Lanang terbiasa minum air putih di kamar pas malam hari. Dan biasanya segelas, sekitar 200ml, itu langsung habis. Mikir-mikir lagi deh cari jalan keluarnya, hehehe. Akhirnya, pas dia main antara jam 6-8 malam itu aku sering ingetin minum karena kalo sudah masuk kamar dan bobok itu ya nggak minum, kayak bapak ibu juga gitu.

Jam 9an biasanya masuk kamar, tetap aku sediain air putih, tapi dikit ato sekitar 1/3 gelas, hehehe (Duh, aku nggak tahu apa cara ini baik ato nggak buat balita ya *moga nggak dilaporin kpai, hehehe). Tapi sejak aku menerapkan itu, setiap bangun pagi, Anak Lanang pasti minta minum dan habis 1 gelas langsung. Ya anggap aja, kalau biasanya minumnya malam banget, diganti pagi hari, ya. Meski begitu, selama 2 bulan TT ini pernah ngompol pas subuh 1x, huhuhu.

Kesembilan, berdoa. 
Sampai sekarang aku masih berdoa biar Anak Lanang bisa 100% lulus TT. Kadang masih melow pas “kecolongan”, kadang merasa ya sudahlah, inilah kehidupan seorang ibu, taelah.

Duh, itu di atas tips atau curhat? Hahaha. Baeklah, lanjut ke tahapan TT ala Anak Lanang-ku, ya. Kalo masih nggak spaneng baca curhatan-di-balik-kasih-tips ini, hehehe.

2 Minggu Pertama,
BAK => kasih tahu kalau kebelet ditahan sebentar dan keluarin di toilet. Setiap bangun tidur, mau tidur, dan per 2 jam sekali diajak ke toilet, dan selalu tidak p*p*s. Hasilnya, lebih sering ngompol. Bahkan sehari bisa sekitar 7-9 celana kotor karena ompol *sisingkan lengan buat ngepel. Di hari ke-10, setiap diajak ke toilet untuk ditatur, akhirnya sudah tahu dan mau p*p*s.
BAB => setiap terlihat ngeden, langsung digendong ke toilet, tapi selalu nggak keluar kemudian diam-diam BAB di celana, hiks. Tapi pantang menyerah. Makanya masa-masa ini lebih sering memperhatikan wajah Anak Lanang. Tiap ngeden, langsung gendong, meski tidak pernah keluar f*ses-nya, duh. Akhirnya hari ke-14 sudah paham dan mau BAB di wc.

1 Bulan Kemudian,
BAK => per 2 jam sekali ditatur dan selalu mau p*p*s. Kalau aku lupa natur, ya kadang masih ngompol. Tapi pelan-pelan kadang Anak Lanang sendiri yang ngomong duluan kalau mau BAK. Sudah ada peningkatan, ya.
BAB => tiap kelihatan ngeden, aku tanya, “Mau e*ek?” Biasanya kalo iya, baru dia mau jalan ke toilet. Sudah mau jalan sendiri, tidak perlu aku gendong lagi. Pernah juga, baru ngomong pas sudah selesai, atau pas “setengah perjalanan,” kadang ngomong sambil ngeden *nginem lagi deh.

2 Minggu Kemudian,
BAK => sudah nggak ditatur lagi biar belajar ngomong dulu. Ternyata, 10 hari pertama konsisten ngomong dulu setiap mau BAK, bisa nahan dan ngeluarin di toilet. Tapiii, hari ke-11 ngompol 1x, hari ke-13 ngompol 2x, hari ke-14 ngompol 1x, biasanya pas malam, mungkin cuaca lebih dingin kali, ya? Hiks, sedih, kirain sudah lulus TT, tapi ya sudahlah, semangat lagiiii!
BAB => alhamdulillah sudah konsisten ngomong dulu.

Sekarang bagaimana? 
Selama 2 bulan lalu, aku memang lebih banyak di rumah. Sekarang boleh lah kopdar atau keluar yang agak jauh. Asal, akses ke toilet itu mudah. Masih aku pakaikan diapers kalau ke masjid atau pergi yang naik kendaraan umum, buat jaga-jaga. Dan, Anak Lanang masih ditatur dari pada “kecolongan” hehehe.

Kalo di rumah, sudah nggak ditatur biar belajar ngomong dulu meski masih ada “kecolongan” juga. Kecuali pas bangun tidur, mau tidur, dan mau pergi agak jauh, ya aku ajak ke toilet. Kadang mudah, kadang masih harus disuruh berkali-kali *Ibu berubah jadi monster #Galaknyaaa. 

Setelah aku pikir-pikir, akhirnya aku mungkin menemukan “kesalahan” atau apalah (karena nggak mau disalahkan, hahaha). Ya, semacam pelajaran menjadi ibu kali, ya. Jadi, semenjak Anak Lanang usia 3 minggu itu yang mengurus hanya aku dan bapaknya. (sebelumnya dibantu sama Neneknya Anak Lanang yang diimport dari kota kelahiranku hehehe). Tapi bapaknya kan kerjanya di luar rumah, jadi seringnya sama aku.

 Mungkin punya anak pertama, jadi masih takut mandiin Anak Lanang di toilet. Iya, mandiin di kamar, sambil gotong air hangat yang tidak banyak karena aku takut kelelep. Baru usia 8 bulan kali, ya, itu pun karena Anak Lanang sudah bisa duduk, baru aku mandiin di teras belakang sampai usia menjelang 2 tahun, karena keramiknya nggak licin kayak di toilet (ketakukan aja sih). Bahkan, dulu bayinya setiap masuk toilet itu nangis, lho.

Nggak heran, kalau sekarang masih takut kalo diajak ke kolam renang, hehehe, tapi getol abis kalo maenan air (seperti cuci piring ala Anak Lanang, ato semprot air). Dan, kadang masih ogah diajak mandi di toilet, hihihi. Makanya, ketika membaca tulisan MomBlogger, Rahmi Aziza, soal TT ketiga anaknya sejak bayi, sumpah! Aku baru tahu dan nyadar, huhuhu. Intinya, kata Rahmi, lho, ya, harusnya TT dengan hepi #MantrainDiriSendiriJuga.

Wow, kok panjang? Hehehe. Sekian deh curhatan “berbalut” tips ini. Namanya, ibu-ibu, ya, kalo nggak ngomong, ya curhatnya lewat tulisan. Ada juga tips seputar ibu yang lain dan aku share di sini, ya:

Baca: Tips Buat Ibu

#ModusLagiNambahViewer, hehehe. Sekian dan tidak terima komentar julid soal TT Anak Lanang ini #IbuLagiSensi, tsaaah.

Foto: ikut kopdar pertama setelah 2 bulan TT, hehehe.

14 comments:

  1. Hihi tenang mbak, embaknya gak sendirian kok. Anak saya yang ke 2 udah 2 tahun lebih juga masih belum bisa BAB di Toilet, ya namanya anak kan beda-beda mbak :)

    ReplyDelete
  2. Dulu waktu masih anak-anak masi bayi, saya mandiinnya juga di luat toilet kok mbak. Kalau menurut saya sih umum-umum aja itu.

    ReplyDelete
  3. Pengalaman menjadi seorang ibu itu benar-benar luar biasa ya mbak :)

    ReplyDelete
  4. Hehehe kadang bagi saya pengalaman semacam itu seru aja gitu mbak, kalau masannya sudah berlalu, di inget-inget lucu juga. :D

    ReplyDelete
  5. Hampir semua orang tua merasakan hal yang sama sih mbak menurut saya, saya sendiri misalnya. Anak saya dulu tuh kalau BAK selalu ngomong tapi pas pipisnya udah keluar dan meluber kemana-mana :D

    ReplyDelete
  6. jadi inget si sulung kalau pipis masih kedodoran pas PUp juga masih belum sereflek cepat ke toilet bikin mamaknya sakit kepala

    ReplyDelete
  7. Hmm pengorbanan bener nih harus merelakan waktu buat Anak Lanang. Hehehe

    ReplyDelete
  8. Kalo gabisa keluar rumah bikin acara kumpul di rumahmu aja Wurii hihi. Ntar adeknya arkaan yaa mulai ditatur pas bayi 😁😁

    ReplyDelete
  9. Mba... Hasna aja bener-bener lulus baru berapa bulan ini.. Pas di Bali, dia kan udah 4 bulan lebih. Itu masih sering pu*/pip*s di celana. Huhu.. Menguji kesabaran banget 😭😭

    ReplyDelete
  10. Semangat...iyaa kumpul di rumahmu aja Wuri masak-masak..

    ReplyDelete
  11. Nah ini. Anak2ku kelar nyapihnya aja di atas 3th. Jadi toilet training lbh molor lagi 😜

    ReplyDelete
  12. wow, ceritanya panjang jg kyk cerpen, hehe... memang utk merubah kebiasaan anak itu hrs bertahap, tp lama kelamaan jg dia akan berpikir dan mengerti sendiri seiring bertambahnya usia dia.

    ReplyDelete
  13. Hahaha sama mbak.. TT itu bikin gigit jari. Ifa dulu baru lulus TT juga 3 tahunan. Affan udah sempat mo ku TT pas 18 bulan.. tapi akunya yg gak sabar. Ditatur.. udah setengah jam di KM nggak keluar2.. hopeless kuajak keluar KM.. eh ngompol dia..

    Pernah.. dia pup malah pup nya dibuat mainan.. wkwkwk.. saking biasanya ditadahi di diapers, begitu nggak ditadahi dikira mainan..

    Terus aku malas bersih2 ompol n pritilannya. Fix #emakmalas. Jadilah mungkin nanti kl Affan udah bs ngomong dgn jelas baru mulai TT aja.. daripada aku senewen 😂😂😂

    ReplyDelete