Sunday, October 22, 2017

Rumah Nyaman Buat Bekerja Alaku

Seperti info di header blogku, aku bekerja di rumah sebagai copywriter dengan mengandalkan koneksi internet. Jadi, rumah harus nyaman buatku, karena bukan sekedar tempat berteduh dan beristirahat, tapi sekaligus tempat bekerja. Kalau di artikel sebelumnya aku cerita soal enaknya jadi penulis lepas,
Baca juga: 5 Alasan Jadi Penulis Lepas  
Nah, kali ini aku mau cerita rumah impianku yang bisa digunakan untuk berkumpul dengan keluarga sekaligus mencari uang. Ada sih, beberapa hal yang sudah terwujud. Gitu juga sebaliknya. Kali, pembaca postingan ini mau membantu mewujudkannya *siap nerima lantai vinyl, kristal hiasan, meja marmer #PasangWajahPreman.


Satu, ada meja dan kursi khusus yang nyaman.
Kalo nulis, aku tetep lebih nyaman duduk di kursi yang empuk dan laptop di meja. Tidak dipangku, tidak juga lesehan. Emangnya mo makan penyetan?! Walo, kadang terpaksa lesehan sih, tapi nggak sambil makan penyetan, hehehe. Alhamdulillah, meja dan kursi yang nyaman sudah punya. Meja kayu beli di kenalan jadi harga teman, terus kursinya beli pas ada lelang di mantan-tempat-kantor-suami-dulu jadi harga miring. Cihuy!

Dua, ada pemandangan ijo-ijo.
Aku percaya, yang namanya rumah, itu semacam jodoh. Pernah aku rencana beli rumah di blok A misalnya, eh ada aja halangan, akhirnya ditawari di blok B misalnya, malah makin ajib. Alhamdulillah, dapat rumah yang menghadap taman. Kalo nulis di ruang depan dan lelah, noleh aja liat taman komplek yang ijo-ijo, seperti di foto ini:


Jadi, aku pake kata "ijo-ijo" itu maksudnya tanaman hijau, lho, ya. Bukan "mata ijo" alias mata duitan (walo iya juga sih, hihihi).

Tiga, bagian belakang terbuka. 
Yang ini, alhamdulillah rumah yang sekarang punya dapur di belakang dan terbuka. Eit, maksud "terbuka" bukan berarti semua orang bebas masuk lho ya. Kan, bukan dapur darurat, hohoho. Jadi, tetep dibatasi dinding antar-tetangga, cuma ada "jendela" jadi angin bebas keluar masuk bikin seger. Terus ada bagian tertentu yang pake asbes plastik (bener tak ya namanya, hehehe), jadi cahaya masuk dan nggak pake lampu #ngirit.

Empat, punya lahan berkebun.
Pas awal-awal punya rumah sendiri, aku mulai belajar berkebun. Sempat punya tanaman daun jeruk, cabe, terus ... apalagi ya, lupa nih. Sayangnya, semua kandas, hiks. Layu dan berhasil hanya sedikit. Sejak itu, aku masih kapok berkebun lagi. Jadi pilih tanaman yang mudah perawatannya #DasarPemalas hihihi. Sempat kepikiran apa beli hiasan tanaman plastik aja ya? Tadi males bersihin debunya #BanyakAlesyan.

Lima, punya perpustakaan sendiri.
Dari dulu, suka sama ruangan yang isinya lemari buku besaaarrr. Terus ada kursi yang nyaman gitu buat baca buku. Lebih asyik lagi, terbuka buat sapa aja yang baca (tapi jangan dibawa pulang, soalnya aku selain posesif sama kasur alias hobi bobok cantik, juga posesif ama buku, hohoho). Tapi, kalo rumah yang sekarang kayaknya belum bisa terwujud. Rumahnya mungil jadi rak bukunya ikutan imyuuut kek aku *plak.

Enam, rumah yang luas minim sekat.
Mungkin gegara rumah masa kecilku itu rumah belanda yang luas dan tanpa sekat. Terus, rumah ortu (didesain sendiri sama ortu) juga kek gitu. Jadi, aku ngidam banget rumah minim sekat dan tinggi. Tapi, bangunan developer rumah sekarang nggak terlalu tinggi, dan ada sekat antara ruang depan dengan bagian tengah. Pengennya sih, kapan-kapan sekatnya didodol biar Anak Lanang bisa puas lari-larian (baca; ngacak-ngacak, hiks) di dalam rumah.

Tujuh, pengennya ada ruang khusus bekerja.
Pengennya nih ya, aku punya ruang khusus buat menulis. Tapi apa daya, belum punya ruang yang tidak terpakai. Jadi, kadang nulis di kamar kalo anak sudah bobok malam. Kadang pindah nulis di ruang depan kalo anak boci dan takut suara ketak-ketik bikin Anak Lanang melek (padahal ngeloninnya penuh perjuangan, hohoho). Kadang di belakang biar silir-silir kena angin terus ngantuk, ups.

Eit, kenapa tiba-tiba aku nulis soal rumah nyaman buat bekerja alaku? Karena tema arisan blog Gandjel Rel berikutnya dari Mbak Archa dan Mbak Dian, soal "Deskripsikan Rumah Impianmu Sedetail Mungkin". Doakan ya biar semuanya terwujud. Makasih *muach dan terima lemparan produk-produk home decor, hohoho.

30 comments:

  1. Pengen punya ruang khusus juga buat laptopan tapi belum kesampaian hihi. Sementara seadanya dulu yang penting ada meja buat naruh laptop.

    ReplyDelete
  2. Kalau saya, pengen segera pindah ke rumah sendiri. Artikel Ini Pas banget buat saya.

    ReplyDelete
  3. Kalo di perumahan gt emg cucoknya runahbtanpa sekat ya mba wuri. Aku jg pgen rombak rumah jd tanpa sekat. Jd biar keliatannya luas. Hehehe

    ReplyDelete
  4. Betul lihat ada tamannya emang seger plus sama ada rak dan tempat nyaman buat baca 😄

    ReplyDelete
  5. Wah...asri kalo rumahnya pas dekat taman nih kayanya.
    Aku pingin punya rumah gitu he mbak..sayangnya depan rumahku..jln tol...huaaaaaa..*bledug

    ReplyDelete
  6. ih bener tuh mba klo rumah itu jodoh-jodohan. Ketemunya susah dan gak disangka-sangka.

    ReplyDelete
  7. Semoga terwujud mb wur rumah impiannya mb..Aamiin

    ReplyDelete
  8. Nulis di belakang rumah Wuri pasti betah. Dekat sama makanan, tinggal nyemil sambil dibelai angin bakal bikin ngantuk, wkwkwkkk

    ReplyDelete
  9. aku pengen punya ruang kerja yang di depannya ada jendela trus depannya ada taman, jadi kalo pas stuck bisa ngademin mata dulu..hehe

    ReplyDelete
  10. Rumahku minim sekat mba. Cuma ada satu sekat aja antara ruang tamu dan ruang dalam. Tapi aku kok malah seneng yg banyak sekat ya ... pengaruh rumah kakekku yg kutinggali waktu kecil dulu kali

    ReplyDelete
  11. Wah rumah idaman banget ya. Nyaman utk bekerja dan bermain :)

    ReplyDelete
  12. perfecto banget ini rumahnya. suka!

    ReplyDelete
  13. Aku juga pengen punya ruang khusus dan rumah yang ada tamannna. Biar makin asyik ya

    ReplyDelete
  14. Wah, ideal banget tuh buatku. :D Jadi pengen punya rumah sendiri. :'D

    ReplyDelete
  15. Wah sama mbak... saya juga pengen banget punya ruangan sendiri yang lebih bagus lagi...

    ReplyDelete
  16. aku pengen banget punya rumah yang ada taman belajarnya dan kolam renang, rumah idaman banget.

    ReplyDelete