Monday, August 25, 2014

5 Alasan Jadi Penulis Lepas

Saat ini lagi happening soal lowongan CPNS yang baru saja dibuka. Apalagi jadi PNS itu ibarat kembang desa yang direbutin banyak kumbang-haus-sama-cewek-mirip-barbie. Jujur, saya dulu juga pernah ikut tes ini-itu walo kerap berujung pada kata DITOLAK, hiks. Waktu itu, setiap mendapatkan info CPNS, rasanya mirip mau ketemu Brad Pitt, sluuuurp, super-exciting!

Tapi dari penolakan pahit itu, saya jadi sadar kalau passion diri ini adalah menulis. And... voila! Sekarang saya pun serius jadi penulis lepas. Walaupun ada juga teman penulis yang berstatus PNS *sodorin dua jempol bau terasi. Akhirnya, saya mendata 5 hal yang bakal kurindukan-dari-status-penulis-lepas kalau terjerumus dalam lubang PNS *piss.

TIGA. Enggak perlu berangkat ke kantor. Jadi penulis membuat saya bisa bekerja di gua semut dengan catatan jika muat ya, bisa juga di atas awan tapi kalau ada bts-nya, hingga di samping perapian (baca: kompor menyala). Efeknya, saya sampai lupa hari karena enggak mengenal tanggal merah, atau lupa rasanya jadi peserta upacara, eh.
Cuma kadang bingung setiap ditanya, "Kerja di mana?"
"Eee... ee... di manaaa... di manaaa... di mana..."

SATU. Jam kerja tidak ketat. Pas pertama-tama sih, cenderung santai setiap melihat kerjaan. Eh, waktu dekat deadline baru deh grabag-grubug. Akhirnya sadar kalau perlu manajemen waktu antara kapan menulis, kapan nguleg sambel, sampai kapan hang out sama baju-lusuh-minta-disetrika. Tapi, harus siap sama deadline yang terkadang datang tak diundang, pulangnya minta dibayarin ojek. Gggrrr!

LIMA. Bisa ngintil jalan-jalan. Nah, saya terkadang ikut kalau Mas ada liputan di luar kota. Lumayan. Sekalian refreshing. Yang penting saya masih bisa kirim kerjaan tulisan tepat waktu. Pernah loh, saya menulis di salah satu taman di kota Pekalongan, juga di salah satu masjid di Yogyakarta, de-el-el, sembari menemani Mas liputan di pinggir jalan. So, harus terbiasa menulis di tempat baru hingga bonus ditemani dengan klakson truk. Tet-teeet!

DUA. Kerja sambil pakai daster bolong-bolong. Kantor mana coba yang menerima karyawan datang ke kantor pakai kostum belel? Berhubung kerjanya di rumah sambil angkat satu kaki, ups, saya bebas mau menulis sambil pake baju apa. Dari mulai daster, baju batik sepuluh ribuan, sampai baju bau bawang. Nah, pas Mas mau sampai rumah, baru deh ganti gaun ala-ala Cinderella #pencitraan.

EMPAT. Jadi nyonya rumah yang baik. Kalau musim liburan, para saudara plus ponakan saya hobi berkunjung (baca: cari hotel gratis, hehe) ke rumah saya. Selama ini saya masih bisa menemani mereka liburan di dalam rumah. Walau saya harus meninggalkan dan kencan sama naskah pada waktu tertentu. Pun masih bisa mengantarkan mereka keliling kota, tanpa lupa bawa gadget untuk curi-curi waktu menulis. Bukan sok eksis nulis sih, tapi bisa digetok seseorang-nun-jauh-di-sana-kalau-enggak-setor-tulisan, hihihi.

Emang ya, masing-masing pekerjaan punya plus dan minusnya. Tergantung setiap orang itu sendiri yang memilih lalu bekerja. Yang penting, kerjaan halal, dapat duit, makan terjamin, bobok nyaman, sampai masih bisa cari barang diskonan, eh. Lagi mikir nih, enaknya kirim surat lamaran CPNS enggak ya? Kalau dilamar Mas sih udah pernah, dulu *toyor boneka dashboard.

So, apapun pekerjaannya, diri sendiri lah yang paling tahu mana yang terbaik, karena dia sendiri yang akan menjalaninya kelak.

SETUJAH?

 I FEEL FREE, hihihi

36 comments:

  1. pokoknya sedaaap, dan pasti ada plus-minusnya kerja lepas ya Mba....

    ReplyDelete
  2. aku jan2nya mau jadi PNS, tapi masalahnyaaa...apa kantornya mau nerima aku?? Kuragukan sekali jawaban positifnya hihihiiii... Jadi, mari lanjut ngamplaaaasss ;)

    ReplyDelete
  3. setujuuuuu….semua kembali pada hati kecil mb hehe…eh hati kecil emang ada hati besar ya hihihi

    ReplyDelete
  4. hahaha..kata anak gauul, ini mah gueee banget deh!

    ReplyDelete
  5. blm nemu passion q mbk… :(
    nyari dmna ya?

    ReplyDelete
  6. setujuuuuuh :-) Yang penting punya kerjaan sesuai dgn ‘style’ kita deh mak.

    ReplyDelete
  7. ♏♏♏ªªªªñÑñ†††ªªªªªPPPP \=D/ mbak,setuju….saya sendiri begitu.Βίšå kemana-mana sambil memancing…ckckck

    ReplyDelete
  8. aku juga ditolak mulu jadi PNS.. hihi.. toss mak..sukses ya

    ReplyDelete
  9. wah seru juga ceritanya.. boleh dong bagi info penulis lepasnya.. hehehe.. :) salam kenal

    ReplyDelete
  10. Setuju banget Mbak dengan pendapatnya… Aku aja yg PNS mau jadi penulis lepas tapi belum kesampaian…baru beberapa gelintir tulisan dimuat…itupun kejadiannya dulu sekali saat masih SMA…

    ReplyDelete
  11. penulis lepas itu maksudnya penulis buku cerpen gitu ya mbak?

    ReplyDelete
  12. Betul Jeng. Bekerja memang harus juga memperhatikan minat dan bakatnya. Jika suasana kerja dan lingkungan tak nyaman kadang makan hati plus ampela je.
    Penulis lepas atau penulis tetap juga oke kok.
    Salam hangat dari Surabaya

    ReplyDelete
  13. Wuih, kerja lepas itu enak ya. Ga perlu cape pergi kerja.

    ReplyDelete
  14. Podho sakjane, Mak *lanjut ngetik

    ReplyDelete
  15. Dijalani aja Min. Pilih yang paling enjoy menurut kamu. Cemungud :)

    ReplyDelete
  16. Gak ada formasi buatku kok hihihi

    ReplyDelete
  17. Boleh, sy suka berbagi cerita di blog ini kok. Salam kenal juga

    ReplyDelete
  18. Tukeran profesi sehari gimana? Hihihi

    ReplyDelete
  19. Makasih wejangannya, Pakde. Jadi makin mantap... kerja pake daster, eh :)

    ReplyDelete
  20. Capek juga kok, jari keriting nih :)

    ReplyDelete
  21. setajir eh, iya setujah … :_)

    ReplyDelete
  22. Suka….. makanya saya pingin jadi penulis nih… bisa kerja darimana saja, kapan saja…. 1 hal yang pasti… semoga dapet banyak ide tulisan ^_^
    kalo pns… blom naksir mak… jadi sementara lowongannya dicuekin dulu ^_^

    ReplyDelete
  23. Kok senasib, ya, ditolak tes CPNS *uhukk* :))
    Kadang suka dilema juga kalau ada saudara yg lebih tua nyuruh2 saya daftar PNS.
    Yang penting saya kerja sekarang senang, nanti kalau dipaksakan jd PNS belum tentu senyaman ini menikmati hidup, Mbak, hehe :D

    ReplyDelete
  24. mba, kalau ingin kerja jadi penulis lepas infonya darimana yah?
    ingin berkecimpung juga nih
    makasih
    salam kenal

    ReplyDelete
  25. Aku baru sekali ikutan, ga belajar lagi…ya pasti ga ketrima lah ya…dan sampe saat ini masih galau jugak..**minder, paling juga ga ditrima…

    ReplyDelete