Wednesday, October 21, 2020

7 Hal yang Wow dan Dialami IRT Penulis

Mana nih ibu rumah tangga alias IRT yang juga jadi penulis? Kegiatan sehari-harinya momong anak, ngurusin rumah, sambil harus bisa nulis. Aku mau cerita pengalaman serunya menulis sambil ditemani Anak Lanang dari bayi, lalu batita, hingga balita, lalu sekarang sudah 5 tahun. Yang jelas, jangan ngarep bisa nulis di tepi pantai sambil fokus di depan laptop sepanjang hari, hehehe.

Baca Juga: Tips Menulis Lainnya

1. Menulis dengan backsound suara mainan anak

Ini ketika Anak Lanang belum sekolah, usia bayi sampai dengan 3,5 tahun, tapi sekarang mengalami lagi sejak “di rumah aja” sih hahaha. Sudah biasa, ngetik di depan netbook, lalu di belakang itu Anak Lanang main mobil-mobilan polisi yang suaranya nguing-nguing-nguing. Kadang sambil dengerin materi voice dari Bu Bos ya gimana caranya harus fokus sama ini voice, hihihi.

2. Menulis dengan backsound anak nyanyi atau mengaji

Sejak usia 3 tahun, Anak Lanang memang ceriwis, dan sekarang ya makin ceriwis. Kadang suka bikin lagu apa aja, pernah bikin lagu “ayo di rumah dulu, jangan pergi-pergi, ada bakteri, bla... bla... bla...” Terinspirasi dari hadirnya corona hehehe.

3. Menulis tapi di sebelah netbook ada Anak Lanang dan mainannya

Ini juga sudah biasa. Kadang mobil-mobilannya pindah ke atas meja, tempat aku mengetik, belasan mobil-mobilnya juga kadang parkir persis di sebelah netbook-ku hahaha. Kadang aku protes ya kalau main di sebelah sana, eh Anak Lanang ngotot nggak mau, ya maklumi saja.

4. Menulis dengan ada “iklan”

Tentu saja yang aku maksud “iklan” ini adalah Anak Lanang. Misalnya, aku lagi serius ngetik, eh, Anak Lanang minta ke kamar mandi. Pernah juga ngotot minta ngetik kayak ibu, jadinya ya netbook-ku disabotase Anak Lanang sementara, mau kayak ibu katanya, ngetik di ms word meski hasil tulisannya kayak gini: qwlqrjaselfhskjfbhsdzgsohsk.

Ngerti nggak? hahaha

5. Lagi mood menulis tapi ada aja permintaan Anak Lanang

Karena itulah, harus terbiasa menulis tanpa menunggu mood. Menulis kapan saja ketika memang bisa menulis. Kalau lagi nggak mood? Kenali mood booster, kalau aku kadang sambil dengerin musik biar semangat, atau nyemil dulu biar seterong, hehehe.

6. Baca buku lalu Anak Lanang

Ini masih aku alami sampai sekarang, tapi sejak usia Anak Lanang 5 tahun kadang mau dikasih pengertian, tapi kadang ya ngotot ambil bukuku dan pura-pura baca, padahal ya belum bisa baca hehe.

7. Ikut kopdar penulis malah lari-larian

Ini aku alami sampai Anak Lanang usia 4 tahun apa ya. Sejak 4 tahun, mau duduk manis tapi aku bawain camilan banyak, mainan banyak, buku dan bolpen buat coretan. Sebelumnya? Ya kebanyakan isi kopdar dengan mengejar Anak Lanang, hahaha.

Bagaimana dengan pengalaman kamu?

 


11 comments:

  1. Hihihi ada-ada saja ya tingkah anak lanang, apalagi kalau lihat mamak sibuk biasanya bocah tuh pada caper biar diperhatikan pasti melakukan hal demonstratif, hihi...

    ReplyDelete
  2. I feel you mbak hampir semua aku alamin sih. Kadang mood nulis lagi bagus banget ide udah oke banget eh Keumala sibuk ngajak main tanpa bisa ditawar giliran Keumala bobo emaknya pun ikut tepar

    ReplyDelete
  3. Ngekek aku mbak. I don't feel you (yet :P). Tapi dari pengalaman temenku sekantor tuh pas zoom ada tiba2 anaknya nongol sambil bawa kucing, keliatan gede di layar. Pada ketawa dan suka memaklumi sih. Namanya ibu pas dirumah sering bgt digondeli anaknya gak sih :))

    ReplyDelete
  4. Saya belum punya anak sih. Tapi kalau yang namanya mau fokus di lappy, eh tiba-tiba si lappy disabotase sama adik bungsu sih sering banget. Hehehe

    ReplyDelete
  5. Sama mbaakk...akupun, niat ngatur meja biar rapi buat ngetik eh anak ikutan beberes dan mindahin mainan dan bukunya di meja..hadeh, belum lagi yang kecil juga suka ikutan ngetik..hehe..

    ReplyDelete
  6. Aku nggak ngalami, karena ketika mulai nulis sibungsu udah usia 7 tahun.
    Kecuali yang baca buku itu, sering ngalami meski waktu itu novel. Ngakak sih karena kan belum bisa baca ya, kayak Arkaan lah, hahahaa

    ReplyDelete
  7. Atau mendadak harus multi tasking.
    Sembari mengetik, mikir yang mau diketik, plus njawabi pertanyaan anak lanang yang random ..Wkwkwkw
    Ambil apik e ae, otak kiri lan kanan dipekso imbang terus. Hihihihi

    ReplyDelete
  8. Dan semuanya sudah kualami. Wkwkwkkwk. Kadang kalau ikut acara tuh sampai nggak enak sama yang lain, kalau ngaji pasti aku ajak soalnya apalagi kalau ayahnya pas masuk kerja.

    Pernah acara bloger, aku sdh tahu diri nggak bawa anak, eh jadwalnya maju. Aku izin bawa anak sampai suami pulang kerja. Dan dia tantrum waktu pembicara utama sedang di depan. Malunya.... 🙈🙈

    ReplyDelete
  9. Anak lanang makin pinter gegara ngikutin ritme simboknya dong. Yang sabar ya mah..bentar lg anak lanang udh remaja ngga krasa deh..😊

    ReplyDelete
  10. Sama aja, meski udah gede, tetap kalau pas nulis ada iklannya. Yang minta diajarin matematika lah, yang minta dibuatin ceplok lah, wis pokmen gitu lah. :)

    ReplyDelete
  11. Mbak sama hahaha ya Allah, apalagi kalau udah deadline tapi bayi malah maunya cuma sama ibuknya, duh itu rasanya nano2 banget, jadilah jam tidur yg jadi korban :D

    ReplyDelete