Tuesday, August 11, 2020

Tips Mengajarkan Balita Iqro 1

Alhamdulillah, ini aku norak banget sebagai Ibu, hahaha, soalnya akhirnya Anak Lanang lulus iqro 1 meski sudah di usia 4,5 tahun hihihi. Apalagi lulusnya di tanganku sendiri, duh gayanyaaa, soalnya kan masih masa #DiRumahAja jadinya ya TPQ libur. Meski kadang aku nggak konsisten sih, pernah 3 hari libur nggak ngajari Anak Lanang, duh, jangan ditiru yak!

Baca juga: KapanMengajak Anak ke TPQ atau Taman Pendidikan Alquran Terdekat

1. Kenalkan huruf hijaiyah dulu

Sekitar usia 2 tahun, Anak Lanang sudah menunjukkan tertarik dengan angka dan huruf. Bahkan dia bisa sendiri angka 1-10, A-B, dan dari Alif sampai Ya, itu lewat youtube, hahaha. Emaknya kemana nih?! Lalu di usia 2,5 tahun diajak tetangga untuk ngaji di TPQ rumah. Berangkaaat!

2. Mulai kenalan dengan fathah

Di usia 2,5 tahun itu, Anak Lanang sudah lancar alif sampai ya, meski kadang ya pernah lupa-lupa dikit. Akhirnya masuk iqro 1 itu kenalan dengan huruf alif, ba, dan fathah. Kalau ba, ya tetap ba. Tapi kalau alif ada fathah kan dibaca a, dan itu nggak mudah buat balita, hehehe.

Ternyata, butuh waktu buat Anak Lanang untuk paham fungsi fathah itu apa. Ada kali, sekitar ... 3 bulan mungkin, hanya stuck di iqro 1 halaman 1 itu, hahaha. Waktu lulus iqro 1 halaman 1, setelah sekian lama itu, aku hepi banget, hahaha. Selanjutnya agak mudah karena sudah paham ada huruf yang beda dibaca ketika ada fathah.

3. Butuh waktu lagi untuk paham ketika huruf hijaiyah yang disambung itu bentuknya agar berubah

Pas Maret dan mulai #DiRumahAja itu, Anak Lanang di TPQ sampai huruf ya yang ada fathah. Setelah lancar ya aku ajak ke halaman berikutnya, yaitu huruf yang agak berubah ketika disambung. Ini hal baru buat Anak Lanang, dan baru buatku karena aku bingung kok seminggu nggak ada kemajuan, maklum, Emaknya masih nggak sabaran hehehe.

Akhirnya ketemu cara mengajari Anak Lanang alaku, dan bisa memudahkan. Jadi aku buat seperti di foto ini:

 


Masuk ke iqro 2 juga muncul tantangan baru, yaitu mengenalkan kasroh lalu dhommah dan ternyata butuh waktu juga. Tapi aku coba pakai trik kayak foto di atas itu dan lumayan pelan-pelan bikin Anak Lanang paham.

Yang jelas, TANPA PAKSAAN, karena targetnya sih nggak muluk-muluk, cuma 1 halaman setiap hari aja dan harus konsisten setiap hari. Tapi ya gitu, aku kadang pengen libur ngajarin hihihi. Kalau kamu punya pengalaman apa seputar belajar atau mengajarkan iqro nih? 


13 comments:

  1. Luar biasa mbak. Aku jarang bisa lho ajarin anak sendiri. Apalagi urusan ngaji. Entahlah, belum-belum nggak pede pake banget.

    ReplyDelete
  2. Kalau aku punya pengalaman pas belajar baca biasa jadi ikutan baca dari kiri hihihi.

    ReplyDelete
  3. Horee..anak Lanang dah lulus buku 1 ya.. Jempol buat anak Lanang dan juga ibuknya tentu.. semoga makin lancar ke depannya ya..

    ReplyDelete
  4. wahy makasi sharingnta mba, bisa diterapkan juga nih sma si abang yg lagi belajar IQRA juga tapi ya itu namanya anak-anak kadang suka moodyan dan emaknya kdang nggak sabaran haha

    ReplyDelete
  5. Pernah dengar cerita mama. Pas yuni dulu masih kecil juga lama banget belajar hijaiyah.

    Jadi, dulu yuni mengajinya di musholla. Dan sekian lama katanya pas ditanya cuma bisa huruf hijaiyah. Sampai mama sempat sedikit jengkel.

    Terus mama minta belajar ngaji di rumah saja. Eh katanya hanya butuh waktu singkat saja buat belajar.

    Memang sih, kadang orang tua sendiri lebih telaten mengajarinya. Jadi, anak-anak lebih mudah memahami.

    Barangkali bisa dicontoh tipsnya buat keponakan-keponakan yuni nih, Mbak. Hehehe

    ReplyDelete
  6. Wah makasih Mbak Wuri tipsnya lagi berjibaku sama hafalan anak lanang juga dan ngajarin huruf hijaiyah dengan mudah hehehe

    ReplyDelete
  7. Aku tuh udah membayangkan Keumala sore2 ngaji di TPQ eh malah ada pendemi kek gini ga berani lah aku jd ya ajarin sendiri sambil main2 aja. Sekarang baru tahap perkenalan aku copas ah tips dr mbak wuri

    ReplyDelete
  8. Baarakallah ya Wuri, jadi deja vu, dulu waktu ngajarin anak-anak kenal huruf ya kukenalin huruf hijaiyah dulu.

    ReplyDelete
  9. Throwback nih baca cerita Wuri ngajari Arkaan. Aku dulu pakai biting kalo ngajari si sulung sama naufal belajar Iqro. Harus sabar memang karna masih usia di bawah tiga tahun

    ReplyDelete
  10. Selamat ya Mas Arkaan! Kade dan Nai belajar metode Qiroati di sekolah, penuh jalan berliku hihihi...

    ReplyDelete
  11. Wah, Dzaky juga lagi senang banget mengulik huruf Hijaiyah, Mbak. Terus anak BALITA kan memang makhluk konkret kan & huruf Hijaiyah itu benar-benar abstrak bagi mereka, kalau aku skrg sukapake flashcard yang bisa diraba hurufnya jadi di-trace sambil dia ngrasain model hurufnya, sama poster yang bisa ditulis (dot to dot), terus pake moveable hijaiyah juga. ah, sekarang metode belajar makin variatif. Pokoknya yg penting emak harus bakoh n terus semangat belajar jd madrasah pertama dan utama buat anak-anak kita. Makin salih ya Mas Arkan. Sehat selaluuu...

    ReplyDelete
  12. Metodenya begitu simpel en praktis ya mba, semogaa bikin anak tetap semangat belajar iqro

    ReplyDelete