Tuesday, October 15, 2019

Pengalaman Anak Demam Saat Perjalanan


Gimana perasaanmu, ketika sudah punya rencana traveling tapi anak mendadak demam? Ough! Dilema, ya, antara pengen jalan-jalan tapi kok takut anak malah tambah sakit. Mirip kayak sudah membayangkan makan steak, sudah sampai lokasi, sudah antri, giliran tinggal pesan, eh habis, hiks, rasanya pengen nangis guling-guling tapi malu karena sudah jadi ibu, hehehe. Nah, aku mau nulis pengalaman anak sakit pas pejalanan nih.

Baca juga: cerita menjadi Ibu, dari sejak menyiapkan MPASI, menyapih, bermain sama anak, dll, komplit ada DI SINI.

Yang pertama itu ketika Anak Lanang usia 2 tahun lebih.
Jadi, Anak Lanang sudah berhasil disapih. Anggap saja kejadiannya di bulan Januari, ya.
1 Januari = perjalanan naik mobil dari Semarang ke Surabaya (Bapaknya nggak ikut, cuma aku, Anak Lanang, dan keluarga Kakakku)
2 Januari = ada acara full termasuk berenang cukup lama
3 Januari = pagi ada acara lagi dan siang hari demam sampai malam

Padahal,
4 Januari = aku harus ke Malang (ada urusan yang sifatnya wajib dan bukan traveling, lho), dan Anak Lanang tentu wajib ikut dalam keadaan demam.
Waktu ini banyak doa aja semoga aman terkendali, meski untungnya demamnya sekitar 38 derajat dan nggak pernah sampai 39 derajat juga. Padahal keluarga besar lagi ngumpul dan banyak sepupunya yang biasa bermain bersama, sementara Anak Lanang lebih sering diam, duduk, tiduran. Mana waktu itu nggak nginep jadi pulang-pergi Surabaya-Malang.

5 Januari = akhirnya demam Anak Lanang turun lalu alhamdulillah sehat.

Yang kedua itu barusan aja yaitu sekitar usia 4 tahun.
Anggap aja kejadiannya awal bulan September lalu, ya. Sebenarnya sudah rencana ke Solo karena Bapaknya ada liputan dan semalam aja nginepnya. Cuma memutuskan waktu ke Solo itu juga mendadak.

Biasanya, kalau mau traveling itu aku mengatur aktivitas Anak Lanang biar nggak kecapaian. Tapi karena mendadak ya nggak dibatasi. Seminggu sebelum berangkat ke Solo, Anak Lanang rajin sekolah (pagi selama 3,5 jam dan sore selama 3 jam juga). Meski dekat rumah karena masih di 1 komplek perumahan, dan Anak Lanang juga mau setiap disuruh tidur siang biar sorenya bisa sekolah lagi. Tapi ...

1 September: siang hari setelah Anak Lanang pulang sekolah, Bapaknya bilang kalau besok fix ke Solo. Pas aku mau ajak Anak Lanang tidur siang, eh, kok badannya panas meski tingkahnya masih seperti biasa. Akhirnya sore hari nggak aku bolehin sekolah.

2 September: pagi harinya masih panas dan akhirnya jam 10an turun. Oke, deh, siang hari meluncur ke Solo. Lha kok sudah sampai kamar hotel langsung panas lagi, sampai sekitar jam 7an malam akhirnya dikasih obat penurun panas karena sudah nyaris 39 derajat.

Bapaknya bilang: makan di luar aja, mungkin Anak Lanang juga jadi hepi, tapi aku gendong terus aja. Oke, deh, dan memang meski demam, Anak Lanang tetap ceriwis dan kelihatan hepi. Sampai kamar hotel lagi langsung aku suruh tidur dan mulai turun panasnya sampai besoknya juga stabil. Alhamdulillah.

Tapi pernah juga batal melakukan perjalanan.
Ini waktu usia 2,5 tahun dan mau balik dari Surabaya ke Semarang pakai mobil pribadi bareng keluarga kakakku. Sudah packing rapi dan rencana berangkat habis makan malam sekitar jam 6an aja.

Jam 4 sore, Anak Lanang bangun dari tidur siang lalu muntah-muntah berkali-kali sampai malam. Akhirnya, aku putuskan batal dan keluarga Kakakku naik mobil sendiri, sementara Bapaknya akhirnya yang datang ke Surabaya. Tahu nggak, pas ketemu Bapaknya, Anak Lanang langsung hepi dan nggak sakit lagi. Alhamdulillah, tapi ya kalau minta dijemput Bapak itu ngomong aja, Nak, nggak perlu pakai sakit.

Okeh, tips singkat menghadapi anak demam sebelum atau selama perjalanan alaku:
1. Pastikan kalau tidak demam tinggi. Selama ini, alhamdulillah sekitar 38 derajat dan Anak Lanang nggak lemes banget, masih mau minum banyak dan makan juga, bolehlah lanjut traveling.
2. Bawa termometer dan obat penurun panas. Meski cuma staycation ya aku tetap membawa dua benda itu.
3. Ibu jaga kesehatan juga. Seperti minum vitamin tambahan, atau makan yang banyak, eh, hehehe.
4. Sering minum dan makan. Biasanya aku sediakan roti dan buah buat camilan, sedangkan minumannya air putih (karena Anak Lanang kurang suka susu dan teh hangat)
5. Berdoa semoga anak lekas sehat.

Melakukan perjalanan ketika anak demam itu nggak enak banget, tapi ya siapa tahu anak hepi jadinya fisiknya ikutan “hepi” terus cepat sembuh. Tapi, ya bukan berarti, setiap anak demam terus obatnya malah diajak traveling, hehehe. Kalau kamu, punya pengalaman traveling pas anak (atau ponakan) lagi demam juga nggak?


14 comments:

  1. Pernah anakku demam pas di tengah perjalanan. Untungnya waktu itu bisa sembuh besoknya setelah seharian istirahat dan minum obat

    ReplyDelete
  2. Aku juga pernah pas mau ke jakarta, barra demam. Mau ditunda ga bisa karena sudah pesan tiket kereta. Akhirnya bawa parasetamol dan barang2 yang bikin dia nyaman.

    ReplyDelete
  3. Memang bikin panik urusan demam ini. Selalu bawa obat ya mbak. Biar emaknya juga tenang. Biasanya aku bawa lengkap p3k kalo bepergian ma anak2

    ReplyDelete
  4. Pernah, dan kasihan melihatnya tidak menikmati perjalanan itu seperti biasanya.. hiks.. Anak sakit mempengaruhi semangat yg lain juga ya..

    ReplyDelete
  5. Memang harus siap dengan bekal obat dan segala hal yang dibutuhkan untuk kesehatan serta kenyamanan buah hati kita ya mak

    ReplyDelete
  6. Wuih ibu siaga emang mbak Wuri ini.
    Meski anak demam, tapi tetep tenang ya mbak.
    Sharingnya membantu nih untuk di masa depan.

    ReplyDelete
  7. Kemarin pas ikut kerja aku, anak keduaku juga panas demam dan muntah2 di perjalanan Mba...duuh rasanya ngga tenang dan bikin deg2an mana kan di negara orang

    ReplyDelete
  8. Alhamdulillah adek2ku sih di perjalanan selalu aman mba. Malah kadang aku yg masuk angin, meski ga sampe demam. Hehe

    ReplyDelete
  9. Kalau aku seringnya batal, Kak. Suami ketat banget kalau anak demam ga boleh pergi. Seingetku 2X gagal ga jadi pergi. Terakhir kemarin, seminggu sebelum berangkat anak gejala muntaber, tapi H-1 Alhamdulilah normal lagi suhunya. Alhamdulilah jadi berangkat kali ini.

    ReplyDelete
  10. Selalu nggak tenang ya rasanya kalau anak sakit. Harus komplit logistiknya nih kalau pas bepergian dan anak demam. Paling enggak siapin makanan kesukaan dan harus minum banyak-banyak di perjalanan agar anak tidak dehidrasi.

    ReplyDelete
  11. Pernah juga ngalamin mbak pas pulang dari Bromo keumala panas badannya dan muntah2 jd ya wea brenti dlu jalan2nya, rehat di hotel minum obat dan ibunya juga harus tenang si supaya anaknya cepet sembuh ya

    ReplyDelete
  12. Pengalamanku agak kebalik.
    Dulu, si putri sulung, hampir selalu auto deman setiap dipamiti ayahnya. Entah pamit buat berangkat kerja, atau sedang harus ke luar rumah bersama teman-temannya.
    Awalnya, mikirnya cuma kebetulan. Tapi, karena berulang sampai tiga kali lebih, akhirnya ayahnya biar nggak usah pamit lagi saja.
    Hihihihi..

    ReplyDelete
  13. Pengalaman alde sakit pas ke Jogja bertiga nai, panas, diare, muntah..ya Allah..dua kali kuantar ke IGD sedih kalau ingat..

    ReplyDelete
  14. Aku pernah panik saat Affan demam Naik terus nggak turun2.. tiap habis dikasih obat penurun panas turun.. tapi nanti Naik lagi.. saat udah Dua atau tiga Hari masih gitu terus akhirnya Kita bawa ke IGD. Sampai di sana dikasih penurun panas yang disuntik baru adem...

    Dan kondisi itu bikin trauma...makanya skrg kl anak panas lebih dari 38 deg2an banget.. smeoga nggak lagi2 deh harus ke IGD gara2 panas tinggi.

    ReplyDelete