Tuesday, September 10, 2019

Cara Meninggalkan Bayi Nempel Ibu Terus

Tahu nggak, ini draft lama sejak sekitar 3 tahunan yang lalu tapi baru saja aku selesaikan #PadahalNggakAdaYangTanyaYa, hiks. Jangan heran kalau judulnya ada kata “bayi” karena ditulis pas Anak Lanang sekitar 7 bulan. Itu adalah momen pertama aku berpisah sejenak dengan Anak Lanang dan ternyata mellow juga. Waktu itu, aku pengen me time dan pas ada workshop blog, jadilah menitipkan Anak Lanang di rumah hanya bersama bapaknya, dari jam 8 pagi sampai jam 3 sore. Lalu, ting! Ada ide nulis tentang tips meninggalkan bayi di rumah dan hanya bersama bapaknya, sementara biasanya si bayi nggak pernah pisah dari ibu.

Baca juga: Menu MPASI 6 Bulan


Yang pertama, siapkan mental.
Ternyata, meninggalkan bayi itu berat. Padahal 24 jam 7 hari bersama bayi itu rasanya capek dan pengen sering-sering break. Tapi ketika bisa me time, lalu jauh dari bayi bikin aku mellow juga, #EmakPlinPlan, hahaha. Rasanya langsung kangen. Yang jelas, aku juga butuh me time biar fresh dan nggak ngomel-ngomel melulu di rumah. So, nikmati saja me time.

Yang kedua, siapkan kebutuhan bayi.
Sebelum pergi, pastikan asupan bayi sudah disiapkan. Jadi, bapaknya tinggal kasih aja. Misalnya, memerah ASI dulu, atau menaruh sufor di satu tempat khusus jadi bapaknya tinggal ngeracik, sampai MPASI-nya. Biasanya, sebelum berangkat memang lebih rempong dulu. Oh ya, itu pertama kalinya bapaknya Anak Lanang mengurus p*p bayi. Tuh kan, kalau terpaksa ternyata bisa, hihihi.

Yang ketiga, siapkan mainan.
Kalau aku, memang ada box khusus mainan Anak Lanang. Jadi ya terserah bapaknya mau kasih mainan apa. Sebenarnya nggak perlu disiapkan tapi dirapikan dulu semua mainan di dalam box. Meski pasti biasanya ... ah, nanti aku jelaskan di poin kelima saja, ya.

Yang keempat, chat semuanya. 
Kalau berdasarkan pengalaman, Bapaknya Anak Lanang itu kalau dikasih tahu secara verbal, alias ngomong, seringnya entah kenapa pasti ada yang miss-communication. Makanya, aku jelaskan detail lewat chat WA. Misalnya, waktunya makan jam berapa, biasanya minta mimik jam berapa, biasanya bobok gimana, mainan favorit mana, dll. Kalau aku, mending WA dulu dari pada ditanya terus soal ini itu, hehehe.

Yang kelima, siapkan mental pas pulang ke rumah.
Yaitu ... siap-siap rumah kayak “kapal pecah” hahaha. Iya lho. Menurutku, rumah paling berantakan adalah setiap meninggalkan bayi di rumah hanya bersama bapaknya, hehehe. Tapi ya nggak apa-apa. Setidaknya pak suami sudah mau membantu mengurus anak sendirian.

Selama meninggalkan bayi, kadang malah tetap kepikiran, ya.
Apakah bapaknya bisa?
Apakah bayinya rewel?
Padahal katanya jangan kayak gitu.
Oh ya, jangan lupa ucapkan terima kasih dan sampaikan soal jadwal me time berikutnya, hahaha.

13 comments:

  1. Hihihi dilema mamak mamak pekerja kaya aku juga nih kalau pas kebagian dinas luar kota kudu teteg atine hehehe

    ReplyDelete
  2. Nash..penting nih buat buibu yg sekali2 ingin me time meski masih ada baby..

    ReplyDelete
  3. Nano nano ya rasanya ninggalin bayi di rumah. Untungnya sesekali aja ya. Aku dulu harus menguatkan hati dan menebalkan kuping atas omongan miring setiap kali harus keluar rumah untuk acara tertentu dan meninggalkan anak bayi di rumah.

    ReplyDelete
  4. Justru kadang emaknya yg gq siap mental yq jadinya anak pun malah rewel akhirnya. Jd memang harus siap bismilah melangkah heheh

    ReplyDelete
  5. Momen-momen kudu teteg itu yang sungguh mengesankan. Tapi, bisa jadi tambahan bonding, anak dan ibu jadi semakin saling kangen ^^

    ReplyDelete
  6. Nomer satu sampe lima sudah dijalankan, trus masih tetep kepikiran, akhirnya balik kanan bubar jalan haha ada tuh temenku yang gitu, mbak. nonton konser idola, ga ada sejam trus pulang karena kepikiran anak-anaknya haha padahal si anak anteng main sama ayahnya

    ReplyDelete
  7. Waaaa ... Ini bisa aku share ke adikku nih. Anaknya nempel kayak kanguru kalo sama ibunya. Thanks for sharing ya Wuri

    ReplyDelete
  8. Harus percaya sama yang jagain anak kita ya, kadang kita mellow dan kepikiran, anaknya biasa saja hihi

    ReplyDelete
  9. Dulu aku mikirnya Nasita bakalan nempel terus kayak aku karena sejak bayi ga pernah lepas, eh ternyata sekarang begitu 5 tahun udah bisa ku tinggal tinggal tanpa drama

    ReplyDelete
  10. Kyaknya aq bkal jd emak yg tega ninggal bayi ke bpaknya deh, ya biar bpknya ngrasain bgmn rekosonya gt. Eh cari bpknya si bayi dlu ah

    ReplyDelete
  11. Dulu kupikir Tazka juga bakal lengket terus sama aku, tapi ternyata semenjak belajar disapih, pelan2 dia juga mulai bisa dan mau ngapa2in sendiri...emang harus dilatih, awalnya susah tapi lama2 bisa juga

    ReplyDelete
  12. Romansa ibu rumah tangga ya Bund.
    Hahhaha gemes ya, menyenangkan tapi ya begitulah. Aku proses nih hahahha

    ReplyDelete
  13. Hahaha. Betul banget....
    Aku blm berani tapi kalau ninggalin sampe lama pas masih ASIX. Orang2 rumah yang nggak mau juga.
    Belum lama ini ninggalin Salsa dari jam 8 pagi sampe jam 5 sore, ayahnya mau karena dia udah bisa diminumin susu UHT.
    Baru jam 10 aku sdh galau, padahal anaknya asyik aja di rumah nggak ada emaknya

    ReplyDelete