Friday, April 26, 2019

Buku JURUS JITU JUALAN BAJU

Mungkin pembaca blog-ku masih ingat, duh pede banget deh, hehehe. Ya sudah, tak ceritain lagi, ya. Jadi, setelah berstatus nyonya, aku resign dari pekerjaan reporter di ibu kota lalu jadi ibu rumah tangga di Semarang ini. Di rumah aja kan bete, jadilah menulis karena hobi. Lalu pernah menang lomba menulis dengan hadiah jalan-jalan ke Belitung gratis plus bisa konsultasi 3 hari 2 malam sama penulis hits, Mbak Ollie. Kebetulan, sebelum resign, aku pernah wawancara Mbak Ollie jadi dia tahu profesiku dulu apa. Dan, aku masih inget banget di bandara itu Mbak Ollie bilang, “ Kamu kan pernah jadi reporter, punya channel banyak, jadi penulis profil aja.”


Dan, saat itu aku setuju banget, tapi merasa nggak bisa, karena semua mantan narasumber itu mayoritas tersebar di Indonesia, hehehe. Nggak mungkin aku sering pergi-pergi juga *uang belanja dari suami bisa di-stop, hahaha. Terus, hanya 1 mantan narasumber yang ada di Semarang dan itu juga jadi suamiku, hihihi.

Sempat lupa dengan kalimat Mbak Ollie, lalu ada “angin segar” yaitu jadi reporter buat media online kantor. Jadi, aku wawancara emak-emak pebisnis terus tulisannya muncul di website kantor. Ah, rasanya kangen jadi reporter yang suka kepoin hidup orang lain, ups, tapi tetep yang positif kok. Terus lanjut jadi reporter buat buku 99 EMAK PEBISNIS, lalu jadi reporter dan penulis di buku 99 BISNIS RESELLER. Yang terbaru, jadi reporter di buku JURUS JITU JUAL BAJU ini (penulisnya adalah Teh Indari Mastuti).

Baca: Buku 99 EMAK PEBISNIS
Baca: 99 BISNIS RESELLER


Tantangannya apa saja sih selama wawancara narasumber untuk buku ini?

Yang pertama, wawancara sambil momong Anak Lanang, hahaha. 
Apalagi wawancaranya via wa, jadi ya jempol ikutan keriting. Terkadang pas lagi serius chatting dengan salah satu narasumber, eh, Anak Lanang minta ini itu, kan jadi nggak fokus dan bisa jadi jawab chatnya salah, hiks.

Yang kedua, merapikan hasil wawancara.
Hasil wawancara juga harus diolah lagi. Mana yang menarik untuk masuk ke dalam naskah, dan mana yang tidak perlu sehingga dihapus. Tapi tetap mayoritas jawabannya masuk ke naskah, kok #BiarNarasumberHepi hehehe.

Yang ketiga, prosesnya lama.
Tahu nggak kapan aku wawancara mereka?
Bulan puasa tahun 2017. Tapi, bukunya baru terbit Maret 2019. Padahal, masih ada hasil wawancara lain yang menanti masuk buku. Lebih panjang kereta api, atau menulis buku, hayooo?

Terus ada yang tanya, kenapa sih harus punya buku ini?

1. Bisa melihat pebisnis fashion lainnya itu bukan penghalang rezeki, tapi justru bisa melakukan kolaborasi agar bisa sama-sama melesat.
2. Sama seperti emak pebisnis lainnya, ya rempong karena berbisnis dari rumah, tapi mereka punya kunci bisa menyeimbangkan semuanya.
3. Dapat tips praktis seputar berbisnis fashion, apalagi dari pelaku langsung yang tahu kondisi di lapangan, jadi nggak pakai teori deh.

Nah, jadikah buku sebagai salah satu sumber ilmu, ya. Apalagi buku bisa dipelajari kapan saja.
Malam hari pas anak bobok?
Juga bisa.
Dari pada gosip pas nunggu anak sekolah mending baca buku juga oke.
Ya, kan? #DuhTumBenTulisankuKayakOrangBenerAjah.

14 comments:

  1. waw.. lumayan lama ya, mbak prosesnya. tapi menarik niiih, bisa jadi rekomendasi buku buat yang pengen punya usaha online

    ReplyDelete
  2. Beneran nih ga mau gosip hehehehee...
    Wuri produktif banget ya nulis bukunya, salut banget deh. Padahal ya masih rempong momong anak lanang. Sukses terus ya Wuri.

    ReplyDelete
  3. Oh jadi yang namanya penulis profil itu..menulis tentang profil orang2 tertentu yang dikelompokkan sesuai tema.. rata-rata ada berapa orang yg dibutuhkan per buku/tema?

    ReplyDelete
  4. Aku mk beliin buku ini buat kakakku deh mbak. Dia lagi mulai merintis jualan gamis online nih

    ReplyDelete
  5. Belajar dari emak pebisnis lain ini wajib emang, agar bisa mengambil trik dan ilmu marketing dari sharing mereka

    ReplyDelete
  6. Wuihh, dengan proses terbit yang lumayan gitu, pasti isi bukunya banyak ilmu yang bisa dipraktikkan ya, Mbak. Jadi pingin tau jurus jitunya.

    ReplyDelete
  7. Mba Wuri ajarin ilmu menulis itu hahahaha, aku pengen bikin juga buku begitu untuk profil UMKM, karena kebetulan lingkunganku kebanyakan UMKM aku punya cita-cita bisa bikin buku kisah mereka gitu. Hehehe

    ReplyDelete
  8. Panjang banget prosesnya nulis buku deh mba. Salut buat penulis

    ReplyDelete
  9. Wah selamat ya Wuri, terbit juga akhirnya buku ini, sekarang aku jadi pengen bikin buku tentang orang-orang yang menginspirasi..siapa tahu bisa sekeren Alberthiene Endah hihi

    ReplyDelete
  10. Wew. Udah terbit buku baru lagi ya mbak. Keren banget produktif terus. Selamat!!

    ReplyDelete
  11. Seru ya Mba... prosesnya panjang tapi kalau sudah jadi buku rasanya terbayar sudah proses itu :)

    Barakallah... :*

    ReplyDelete
  12. Waa, kayaknya adikku butuh nih, dia lagi bisnis jualan baju tuh

    ReplyDelete
  13. Saya ingat di salah satu pos Kakak, ada cerita tentang resign dari kerjaan. Hehe :D dan saya masih ingat pernah berkomentar di salah satu pos tentang wawancara via WA.

    Btw buku-bukunya menginspirasi ini, Kak, dibalik sebuah buku ada orang yang turut membantunya ya reporternya itu wkwkwkw. Apalagi kalau reporter sekaligus penulis. Uh lala ...

    ReplyDelete
  14. Lama juga ya proses nulis buku. Wah, kalau bener banget itu daripada nggosip , memang lebih baik baca buku. Biar pinter gitu. Hehehe.

    ReplyDelete