Friday, November 2, 2018

Belajar Menjadi Reporter 5: 3 Macam Narasumber yang Bikin Cenat-cenut

Akhirnya seri “Belajar Menjadi Reporter” datang lagi. Kalau sebelumnya aku lebih banyak nulis pengalaman kecut sebagai reporter audio visual, sekarang mau curhat ah seputar suka eh duka aja deh, jadi reporter media online. Jadi, meski wawancaranya kebanyakan lewat chat WA atau WA call, tanpa pernah ketemu langsung, ternyata tetap harus berhadapan dengan berbagai karakter narasumber yang ajaib. Dari yang baiiiiik banget sampe jawab 10 pertanyaan wawancara seperti kasih naskah novel 100 halaman *tempelin koyo di jari, hingga yang bikin cenat-cenut seperti ini:

Baca: Belajar Menjadi Reporter 1-4



Satu, narasumber plin plan.
Biasanya isi chat-nya itu seperti ini:

Aku (A): Selamat pagi, Mbak N. Saya Wuri dari bla bla bla, mau wawancara Mbak sebagai pebisnis bla bla bla, nanti hasil wawancara publish di media online bla bla bla ... Apakah Mbak bersedia jika saya wawancarai?
Narasumber (N): Maaf saya belum pantas diwawancarai.
A: (sudah biasa kalo wawancaranya ditolak jadi selow aja) Baik, Mbak. Terima kasih responnya, ya. Feel free WA saya jika kapan-kapan sudah bisa saya wawancarai.

Cuma di-read aja. Masih tetep selow. Eh, mendadak narasumber chat lagi.

N: Tapi boleh, deh, Mbak.
A: (Errr *pengen cakar layar HP)

 Akhirnya aku kirim daftar pertanyaannya. Tapiii, sampai postingan ini dipublish juga belum kasih jawaban wawancara. Kayaknya mau nunggu sampai jempol-netijen-nggak-julid juga nggak bakal dijawab *tarik napas panjaaang.

Solusi menghadapi narasumber kayak gini itu => anggap aja mungkin HP-nya nggak sengaja kejebur di got, jadi HP-nya dipake sama tikus yang nggak ngerti cara pake WA.

Dua, narasumber perfectionist.
Biasanya, setelah kasih jawaban wawancara, narasumber yang tergolong perfectionist ini selalu pesan, “Mbak, sebelum dipublish, saya mau baca dulu, ya.” Oke, nggak apa-apa, kok. Tapi yang jadi apa-apa itu, kalau:

A: Mbak, ini naskahnya, ya. Feel free jika ada revisi.

Krik ... krik ... krik ...
Seminggu kemudian,

A: Mbak, ada revisi kah? Soalnya jadwalnya publish besok.

Zzz ... zzz ... zzz .... (*serasa chat sama dinding nggak ada jawaban lagi).

Besoknya,

A: Mbak, ini link profilnya sudah publish, ya. Terima kasih bla bla bla ....

Ting! Tanda chat WA masuk.

N: Mbak, itu tolong diganti yang bagian .... Terus yang paragraf dua itu ... Ada juga yang bla bla bla ... Mbak diganti sekarang juga ya. Soalnya penting banget.

Sekalinya tuh narasumber chatting, isinya panjaaanng banget kayak ular lagi pada latihan baris-berbaris.

Solusi menghadapi narasumber kayak gini itu => beli HP yang murah aja, kalau mendadak bete ketemu narasumber gini dan nggak sengaja lempar HP sampe rusak, ya nggak makin nyesek.

Tiga, narasumber yang kasih jawaban superpendek.
Ini yang paling sering, hahaha, tapi nggak apa-apa sih. Cuma pernah ada yang kejadian seperti ini:

A: Mbak, ini link profilnya sudah publish, ya. Terima kasih bla bla bla ....
N: Terima kasih, Mbak. Tapi kok tulisannya pendek banget, ya?

Lha, situ kasih jawaban pendek, masak aku suruh kembangin kayak novel. Terus, memangnya tulisan situ bisa direndam minyak tanah dan melar sendiri gitu?!

Solusi menghadapi narasumber kayak gini itu => percayalah, lebih sakit chat ke suami panjang lebar dan hanya dibalas, "Ya," aja, dari pada menghadapi narasumber kayak gini #curcol.

Namanya juga kerja, ya, pasti ada suka dukanya #SokBijak. Yang penting, lakukan kerja dengan hepi. Sebenarnya narasumber yang bikin kepala spaneng seperti di atas itu cuma dikit, jauh lebih banyak yang kooperatif. Cuma, meski sedikit, ya rasanya kayak disengat tawon, disengatnya sih sebentar tapi sakitnya berhari-hari, hahaha.

17 comments:

  1. Haha sabar ya Mama Arkan, mending jajan mi ayam duluu

    ReplyDelete
  2. Kasian banget ya jadi HP udah dicakar dibanting gara2 karakter narasumber wmkwk

    ReplyDelete
  3. Mbak kalo aku bagian narasumber yang mana 😱 jangan2..3 tipe itu aku semua masuk πŸ˜‘

    ReplyDelete
  4. Hahahha, lucu2 ya karakter narasumber itu, tapi jangan sampe banting hp mbak hahahhaa sayang hpnya walopun cuma hp murah

    ReplyDelete
  5. Heheh... Ternyata gitu ya mbak. Hihihi. Macem2 modelnya. Andai aku yang di wawancaraii.... Kira2 tipe yang mn ya.... #eh,

    ReplyDelete
  6. Alamaaak... Numpang nyengir boleh? Hehe... Semoga saja ga banyak Narsum yg seperti itu ya Wuri..jadi ga bikin makan ati..hehe..

    ReplyDelete
  7. Hihihi ngikik aku bacanya mbak.. seru banget baca tips2 mbak Wuri. Wawancara aku Aja deh mbak.. hihihi.. ngarep dot com

    ReplyDelete
  8. Chat sama suami pasti dijawab, meski pendek. Dari pada narasumber, cuma di read πŸ˜‚

    ReplyDelete
  9. hahahaha .... eman mbak kalo hapenya dibanting mending narsumnya dicubit atau dicokot ae

    ReplyDelete
  10. hahaha .... kalo nemu narsum kek gini jangan banting hape ah mbak eman hapenya. mending narsumnya dicokot ae hehe

    ReplyDelete
  11. Wakakaka suer bikin ngakak ya ampyun, senang-senang gemas ya Bund jadi wartawan.

    ReplyDelete
  12. Semoga kelak kalo aku dijadiin narsum nggak bikin sang reporter cenat-cenut, aamiin. Jadi, kapan aku mau dijadiin narsum? Hihihi.

    ReplyDelete
  13. Wkwkwkwkwkwkwk. Sabar ya, Ibu Arkaan. ((Padahal kalo aku yang ngadepin orang kek gitu bisa jadi nggak sabar)).

    Sini wawancarain aku Mba, ntar aku jadi narsum yang baik deh! πŸ˜›πŸ˜›πŸ˜› #MintaDilemparPizza

    ReplyDelete
  14. Kita mamam pizza dan rujak aja mbak, biarin itu mah yang narasumber geje rese hehe

    ReplyDelete
  15. Itulah kerja hahaha kira-kira kerjaan kita sama ya, Mom. Kalau saya bikin berita kampus. Jadi narasumbernya itu datang dari petinggi (yayasan dan rektorat) sampai mahasiswa. Kalau mahasiswa jadi narasumber, via WA, itu cepet banget mereka jawab pertanyaannya ... bahkan panjang ... bahkan foto minta satu dikirim empat. Kalau yang petinggi ada yang cepet ada yang lama. Jadi kadang ya pergi ke lokasi mereka sedang berada untuk wawancara. :D

    Ternyata kita sama hahaha.

    ReplyDelete
  16. Narasumber oh narasumber wkwkkw
    Di tunggu cerita selanjutnya

    ReplyDelete