Monday, October 1, 2018

Ingin Jadi Penulis Apa?

Sudah pada tahu kan kalau punya hobi menulis itu bisa jadi profesi. Antara lain penulis buku, penulis artikel, copy writer, script writer, blogger, jurnalis, penulis resensi buku, buzzer (meski ada yang kontennya dari klien, ya), dll, banyak deh. Tapi jangan ngarep jadi penulis buku nikah, ya? Coba lamar di kantor KUA dulu yang pengen kek gitu, hihihi. Terus muncul pertanyaan, “Maunya jadi penulis apa?”


Awalnya, coba semua jenis tulisan.
Ya, itu yang aku lakukan. Sebenarnya hobi menulis sejak kecil, mulai nulis diary, ikut lomba menulis tapi jarang pernah menang, ngirim naskah ke media cetak sejak remaja sampe kuliah dan nggak pernah dimuat, hiks, naseeeb, naseeeb. Mungkin waktu dulu karena sebatas hobi dan iseng kali, ya. 

Jadi baru fokus dan belajar menjadi penulis itu sekitar tahun 2011, karena pindah ke Semarang terus jadi ibu rumah tangga (IRT) dan belum ada anak. Jadilah dari pada di rumah cuma luluran dan bobok cantik, uhuk, aku mau menjadikan penulis sebagai profesi. Mulai menulis apa aja di blog dari pada jadi sarang spiderman nongkrong, mengirim naskah ke media cetak dan mulai ada editor yang terpaksa mau menerbitkan, coba nulis buku dan kirim ke penerbit terus berhasil terbit meski royaltinya bukan dolar, ikut lomba nulis dan pernah dapet gadget sama traveling juga uang, kirim resensi buku biar rekening bank ada isinya, hehehe. Semuanya dicoba, deh #kemaruk #YoWesBen. 

Yang pertama, tembus penerbit mayor.
Bahagianya, naskah yang pernah ditolak 2 x itu akhirnya terbit di tahun 2013 sebagai buku solo pertamaku. Judulnya Cenat-Cenut Reporter, dan masih ada 1 stok di rumah bagi yang mau order, tapi di toko buku online juga bisa sih #TetepAjaPromosi.

Baca: Buku Cenat-Cenut Reporter 


Sebelumnya, pernah nerbitin buku antologi juga sih. Setelah aku amati dan mikir-sambil-ngopi-segelas, ternyata mayoritas naskah buku solo atau antologi yang berhasil terbit itu naskah nonfiksi. Jadi, kuputuskan fokus di naskah nonfiksi dulu aja *dadah sementara sama naskah novel yang masih hanya mengendap di laptop.

Terus, belajar konsisten menulis lewat blog.
Beneran lho, blog itu salah satu media biar bisa konsisten menulis. Coba buat komitmen, misalnya 2 hari sekali harus posting, atau berapa? Karena secara tidak langsung bisa bikin kualitas tulisan makin ciamik dari waktu ke waktu. Ibaratnya itu masak ikan goreng, mungkin awalnya ikannya gosong, atau awalnya ikannya lengket sama wajan, lama-lama jadi tahu trik biar ikannya mau mateng tanpa harus dipelototin tiap detik, hihihi.

Terjun di dunia copy writing.
Alhamdulillah ya, selama 4 tahun ini dan masih dipercaya menjadi copy writer di Indscript. Tahu nggak, waktu melamar jadi copy writer itu cuma setor alamat blog, lho. Terus mungkin gaya tulisanku di blog sesuai dengan kriteria yang dicari oleh tim Indscript hingga akhirnya aku direkrut. Meski awalnya blank, nggak tahu copy writing itu gimana, tapi kan diajari dan sekarang makin cintah sama dunia copy writing *tsaaaah.

Berhubung sekarang, alhamdulillah, sudah ada Anak Lanang. Jadi aku tidak bisa seperti dulu yang nyoba semua peluang menulis. Apalagi Anak Lanang lagi hobi aktivitas outdoor. Baru buka netbook, Anak Lanang bilang, “Bu, maen sepeda.” Alamaaak! Dan, memang masih belum bisa “dilepas” karena struktur tanah di komplek rumah itu naik turun. Kalo maen sepeda dan turunan tajam sih Anak Lanang malah hepi, emaknya yang spot jantung, karena Anak Lanang belum bisa main rem, *hosh hosh kejaaar biar bisa nahan sepedanya.

Kadang suka baper sih. Misalnya:
Teman baru menang lomba => kangen dapat hadiah lomba lagi, tapi sekarang waktunya belum sanggup buat nulis lomba dulu #SokSibukCyn
Teman yang liputan sambil traveling => kangen jalan-jalan, tapi sekarang kan masih 24 jam 7 hari bersama Anak Lanang, hehehe

Emang sih, ya, HIDUP ITU PILIHAN, taelah, gaya banget aku nulis kek gini. Sementara mau fokus menjadi Mom-Copywriter. Ya gitu, kerjanya bikin copy writing buat kantor Indscript, sama jadi Ibunya Anak Lanang. Kadang masih aku sempetin nulis blog atau nyicil nulis buku. Kalau peluang menulis lainnya ... sementara “cuti” dulu deh. Yakin saja, nanti ada waktunya bereksplorasi dunia menulis yang lebih banyak, sekarang nemenin Anak Lanang bereksplorasi dulu #NoteToMySelfKalauLagiBaper ajah.

Nah, kalau kamu sudah mutusin mau fokus menjadi penulis apa?

11 comments:

  1. Diriku masih berkutat di penulis blog dan captiom instagram mba. Hihihi

    ReplyDelete
  2. Aku masih belum menemukan yang ingin difokusin mbak. Blog masih gado2. Masih 24/7 harus sama si kecil juga. Siang nemenin si kecil, malem seringan ikut ketiduran. Xixi

    ReplyDelete
  3. Wah moga makin sukses sbg copywriter ya. Aku masih pingin fokus di blog hehehe..

    ReplyDelete
  4. Kalo saya hanya berusaha rutin update mbak, biar kemampuan menulis saya bisa meningkat, kalo kedepannya saya masih nggak tau, biar waktu aja yg berbicara.

    ReplyDelete
  5. Kl aku masih nyaman nulis (curhat) di blog, wkwkwk

    ReplyDelete
  6. Keren mbak, dicobain semua, dan banyak yg berhasil.
    Aku tu juga suka bingung denger kata copywriter,, kerjaannya macam apa? Nulis trus di copy apa gimana. Eh pas baca blog mbak Wuri jadi paham. Blog nya bermanfaat juga mbak, wawasanku jd tambah luas. Makasih ya.

    ReplyDelete
  7. Aku pun udah lama juga gak ikut lomba. Niatnya pengen ikut, trus tahu2 udah DL, hahahaa

    ReplyDelete
  8. Anak Lanang diangkut ajaa kalau mamaknya traveling kayak Mak irits tetap beredar hihihi

    ReplyDelete
  9. Iyaa semakin lama menggeluti dunia tulis menulis kita bakal paham mana yang lebih pas buat kita. Kalo aku sekarang lagi menekuni penulisan naskah komik. Padahal dulu pengeen banget nerbitin novel. Sekarang masih pengen sih, tapi tahu diri dulu lah 😅

    ReplyDelete
  10. Kalo aku sih masih nulis di blog aja, Mbak. Keren ya mbak Wuri udah nerbitin beberapa buku non fiksi.

    ReplyDelete