Wednesday, April 4, 2018

Sukanya Kerja dari Rumah untuk Ibu Rumah Tangga

Sebelumnya, kenalan dulu, ya, mungkin ada pengunjung di blogku yang baru. Buat pengunjung lama mungkin sudah hafal di luar kepala siapa aku *langsung pada menyesal baca kalimat itu, hehehe. Baeklah, aku adalah ibu dari 1 putera, yang bekerja di rumah, dengan menjadi copywriter. Nah, aku mo cerita sukanya bekerja di rumah itu gimana sih? Siapa tahu ada yang berniat resign dari kerja di kantor dan merintis pekerjaan dari rumah. Mungkin tulisan ini bisa jadi pertimbangan sebelum membuat keputusan sesat *peace.

Yang belum paham apa itu profesi copywriter, bisa ceki tulisanku sebelumnya yang menjelaskan pekerjaan copywriter, ya:
Baca: Apa Itu Profesi Copywriter


Pertama, bisa bekerja sambil 24 jam 7 hari bersama anak.
Aku nggak mau debat ibu bekerja di luar dan ibu bekerja di rumah, ya. Cuma memang ini keuntungan bila kerja di rumah. Bayi pertama kali merangkak, ibu yang tahu duluan. Batita diam-diam makan balsem, pas ibu tahu langsung teriak-teriak #PengalamanPribadi, hohoho.

Kedua, suami kerja di luar kota, aku dan anak bisa ngintil walau tetap bawa kerjaan.
Terkadang, suami tugas kerja di luar kota dan aku beserta anak tetap bisa ngikut, dong. Yang penting, di lokasi tujuan ada koneksi internet dan aku tetap menulis. Aku pernah, lho, menulis di salah satu taman di Pekalongan (waktu itu belum hamil Anak Lanang jadi pergi berdua aja sekaligus honeymoon, ups).

Ketiga, mudik tetap harus bekerja.
Ini bisa sisi negatif dan positif juga sih. Karena judul artikelnya “sukanya kerja di rumah”, jadi aku mau cerita hal positif aja soal tetap menulis walau lagi mudik. Setidaknya, bisa menemani Neneknya Anak Lanang, walo kadang pas gosip berdua harus disambi mengetik, hihihi.

Keempat, nggak ada anggaran beli baju kantor dan transportasi.
Dulu, waktu masih kerja jadi reporter yang harus datang ke kantor, aku ada budget buat beli baju dan transportasi yang diambil dari gaji. Nah, kalo sekarang, jarang banget beli baju dan pergi-pergi. Tapi duit gaji bisa menyusut gegara ada toko online, hahaha.

Kelima, bisa jalan-jalan di hari kerja.
Aku tuh kurang suka ngemol, apalagi weekend, karena cenderung ramai. Rasanya pusing liat banyak orang seliweran. Makanya, kalau lagi nemenin anak main di playland, aku milih hari kerja. Kan playground nggak terlalu ramai, aku bisa menemani Anak Lanang sambil modus bermain prusutan bersama #MasaKecilJarangPrusutan. Tentu ada konsekuensinya ketika aku pergi di hari kerja. Postingan berikutnya aja ya penjelasannya karena tergolong "dukanya kerja di rumah"

Keenam, mengenalkan anak pada aktivitas ibunya 
Karena 24 jam 7 hari nyaris bersama, walau terkadang ada me time, maka anak secara tidak langsung melihat aktivitas ibunya. Yang paling sering tentu menulis. Anak Lanang jadi suka ngikut ketik-ketik ganteng. Anak Lanang juga pernah aku ajak liputan, tapi tentu yang acara dan tempatnya juga nyaman buat dia. Anak Lanang juga pernah ngikut aku meet up sama orang dan biasanya aku sumpel pake camilan biar agak anteng gitu #galaknya.


Foto: gaya Anak Lanang nemenin Ibu meet up

Biar imbang, nanti aku tulis dukanya bekerja dari rumah, ya. Minggu depan, insya Allah.
Ada yang mau menambahkan soal sukanya kerja di rumah?
Silahkan tulis di komentar, yaaa

18 comments:

  1. Kalo dah jadi ibu-ibu memang lebih asik kerja di rumah sambil momong anak ya mbak. Ditunggu postingan tentang duka dan lara saat bekerja di rumah dong mbak. Hehehe.

    ReplyDelete
  2. Hehehe... Seneng bacanya mbak. Aku juga bercita2. Ntar kalau berkeluarga mau di rumah aja. Biar bisa libur di weekdays... Wkwkwkw

    ReplyDelete
  3. Emang kalau buat ibu2 mah enak di rumah kerjanya biar rumah suami dan anak keurus juga ya☺

    ReplyDelete
  4. Aku kenal sukanya kerja di rumah, ketika anak2 udah kerja, hihii...
    Tapi emang beneran sih kerja di rumah pintar2nya kita ngatur waktu sambil momong anak

    ReplyDelete
  5. Cucok Wuuur, nggak harus beli baju kantoran. Tapi beli baju buat main mulu. Pas giliran mau kondangan kebingungan, bajunya casual semua 😂😂😂😂

    ReplyDelete
  6. Betul banget Mbak, kalau kerja di rumah bisa sambil jagain anak. :D

    ReplyDelete
  7. Kaau kerja di rumah mah emang bebas mau libur kapan, terserah kitanya XD.

    ReplyDelete
  8. Paling seneng kerja di rumah soalnya bisa jagain anak :).

    ReplyDelete
  9. Makan balsem? Tak bayangin ekspresi anak lanang kayak apa, Mbak. Hahaha.

    ReplyDelete
  10. Sepertinya enak ya kerja di rumah, seperti penjelasan mbak Wuri di atas. Apalagi kalau bisa sering ikut suami ke luar kota, refreshing terus yaa..

    Kalau saya udah biasa kerja di luar rumah mbak. Kalau pas ada hari libur agak panjang tapi nggak kemana-mana malah badan pegel semua, karena kerjanya lebih sering makan tidur mulu, hehe..

    ReplyDelete
  11. paling suka sama yang bisa ngemall pas weekday. aku juga nggak suka kalo pergi pas rame gitu, males antri hihihi. kalo pas weekday apalagi jam jam masih jam kerja apa sekolah bisa lebih enak soalnya masih sepi banget hihihi.
    ditunggu mbak cerita dukanya kerja di rumah

    ReplyDelete
  12. Hehe iyaa keluar rumah enakan hari kerja ngga umpel-umpelan..

    ReplyDelete
  13. Salah satu impian saya ini mba wuri

    ReplyDelete
  14. Itulah kenapa sekarang aku pilih kerja dari rumah, hihi

    ReplyDelete
  15. Kerja di rumah memang enak. Ga pusing miloh kostum, mo mandi siang juga ga ada yg protes tp tetep bisa berkarya juga

    ReplyDelete
  16. Anakku ya seringnya minta mama kerja di rumah. Tapi kerja di rumah lama kelarnya, apalagi kalau anak masih butuh perhatian. Yang ada dipanggilin mulu hihihi..

    ReplyDelete
  17. yang nomor dua saya banget, mbaa
    salah satuny pas kemarin dihubungin mb wuri via wa, saya lagi nginthil xixixi

    ReplyDelete