Wednesday, April 25, 2018

Cara Menjadi Copywriter: Kenali Tantangan Ini Dulu

Profesi copywriter itu tengah dicari banyak perusahaan. Kenapa? Karena emang butuh banget penulis iklan yang nggak kelihatan promosi di akun media sosial hingga blog perusahaan atau public figure. Hari gini, mengakses media sosial udah jadi kebutuhan setiap orang, jadi sekalian bisa jadi media promosi. Nah, nama tukang yang nulis iklan kek gitu itu adalah copywriter. Paham, ya? *jiwit yang nggak paham-paham. Biar lebih paham, bisa baca di artikel sebelumnya bagaimana cara saya kok bisa menjadi copywriter.

Baca: Cara Menjadi Copywriter


Contoh tulisannya bisa seperti ini:



Nah, di artikel ini buat kamu-kamu yang pengen jadi copywriter, harus siap dengan berbagai tantangannya, seperti ini:

Satu, menulis hal baru.
Menjadi copywriter artinya kamu bagian dari perusahaan itu, jadi tulisan kamu harus mewakili perusahaan tersebut. Misalnya, sejak tahun 2018 aku harus membuat copywriting dengan tema keuangan. Padahal, aku tuh dari dulu nggak suka berhitung apalagi menyentuh dunia keuangan. Tapi, mau gimana lagi? Ketika akan menulis soal keuangan, ya aku harus banyak baca buku dan artikel online soal keuangan. Ibaratnya, benci-benci (keuangan) tapi rindu (uangnya juga) #hallah.

Dua, belajar mengenali gaya bahasa target market.
Ketika membuat copywriting, pastikan gaya bahasanya sesuai dengan karakter target market perusahaan tersebut. Misalnya dulu, pertama kali aku jadi copywriter itu taon 2014, dengan “jualan” produk anak muda. Maka, sebelum menulis, aku baca majalah hingga artikel online khas remaja, biar tahu kata-kata apa sih yang biasa dipake anak muda zaman now. Maklum, aku kan udah mantan remaja, hiks.

Tiga, belajar kosa kata dalam copywriting. 
Dulu, aku cuma modal ATM, alias suka mengamati tulisan copywriting orang lain, lalu tiru plus modifikasi dikit, lah. Ternyata, seiring berjalannya waktu dan dapat training dari kantor, ada lho kata-kata khusus yang bisa dipake dalam menulis copywriting. Tapi tentu aja, nggak bisa tinggal dicopas gitu aja, harus memodifikasi dikit. Jadi, bukan hanya daster lama yang butuh modifikasi, eh.

Empat, nggak ada feel nulis tentang itu.
Aku juga dulu sempat nggak mengira bakal jadi copywriter. Soalnya, copywriting kan masuk dunia marketing. Sedangkan bidang marketing itu bukan aku banget. Tapi, setelah setiap hari nulis copywriting, jadi makin jatuh cinta, lho. Sampai-sampai sibuk nulis copywriting, terus lupa bikinin kopi suami, ups.

Lima, harus nggak kelihatan jualan.
Pantangan dalam menulis copywriting itu ada kata “beli” atau semacamnya. Ini dia tantangan yang asyik ternyata. Bagaimana biar pembaca nggak merasa kalau lagi baca tulisan yang bikin dia tertarik beli, tapi bukan hipnotis, lho, ya.

Enam, harus ada respon atau closing.
Tantangan menjadi copywriter lainnya itu, tulisannya minimal bikin pembaca penasaran sama produk atau jasanya. Lebih bagus lagi, gara-gara baca copywriting itu jadi langsung beli produk atau jasa yang diiklankan. Kalau nggak ada respon atau nggak ada closing gimana? Belajar lagiiiik, soalnya konsumen itu berubah jadi perlu ilmu copywiriting terus up date, tsaaah.

Tujuh, gali kepekaan pakai insting.
Terkadang, ilmu copywriting aja nggak cukup, aku suka pake insting hehehe. Misalnya, kayaknya lebih bagus gini deh, walau mungkin 180 derajat beda sama teori. Nggak apa-apa sesekali pakai insting. Gimana bisa dapat insting? Ya sering-sering nulis, hihihi.

Ada pertanyaan apa soal copywriting? Silahkan tulis di komentar. Nanti aku jawab di artikel berikutnya, insya Allah #ModusCariIdePostingan hohoho.

15 comments:

  1. Share tips nulis copywriting dong mbak �� Gimana caranya bisa bikin tulisan yg pas dgn target pasar dan sesuai dgn karakter brand kita? (Selain cari tahu bahasa yg mereka pakai dr media)

    ReplyDelete
  2. Aku suka menambal daster yang robek. Sama nggak sh dengan memodifikasi? *ups

    ReplyDelete
  3. Ternyata ngga mudah yaa jadi copywriter.. harus belajar terus hal baru..

    ReplyDelete
  4. Waah, noted mb Wuri. Banyak2in nulis soal copy writing ya..hihi *belajar gratis

    ReplyDelete
  5. Terimakasih Mba Wuri.. Nyoba praktekin (lagi), setelah belajar waktu itu blm nulis lagi 🙈

    Pengen jd copywriter. Hehe

    ReplyDelete
  6. Emang ya orang lebih tertarik baca iklan yang ga frontal gt, harus terselubung. Ada manfaat yg orang dapat selain info jualan.

    ReplyDelete
  7. Mbak, aku belajar dong sama dirimu. Tsaaahhhh

    ReplyDelete
  8. Sip nih tipsnya, intinya harus banyak belajar lagi lama kelamaan pasti akan semakin berkembang kemampuan menulisnya. :D

    ReplyDelete
  9. Poin 6 itu lho mbak. Kdg aku memposisikan sbg pembaca ya baca aja artikelnya jarang klik link atau search ttg produknya. Kadang ngerasa, duh CP di webku apa juga sepi klik ya? Kdg jd suka merasa bersalah. Hehe

    ReplyDelete
  10. Yang paling susah tuh emang berusah enggak hardselling. Hahahaa... problem banget ini. Bikin closing 'mengundang' tanpa memaksa ini memang butuh latihan.

    ReplyDelete
  11. Aku ngalami ini semua ketika jadi copywriter.. dan benar-benar harus memutar otak...

    ReplyDelete
  12. untuk melamar menjadi copywriter disebuah perusahaan. tapi, beda jurusan. misalnya saya kuliah jurusan Sistem komputer ingin melamar menjadi copywriter yang notabene copywriter adalah jurusan periklanan bisa, kah??

    ReplyDelete
    Replies
    1. mungkin bisa, asal cari pengalaman dulu sendiri sbg copywriter, spt posting tulisan cw di blog pribadi, sebagai latihan dan nunjukin karya

      Delete
  13. Ternyata banyak juga tantangan jadi copywriter. Nice sharing mbak, ditunggi postingan selanjutnya.

    ReplyDelete
  14. wah tantangannya berat juga ya mbak. mesti banyak latihan biar terbiasa dan bisa jadi copywriter yang handal.

    makasih sharingnya mbak :)

    ReplyDelete