Tuesday, March 20, 2018

Belajar Menjadi Reporter #3: Helow, Nggak Kenal Menteri?

Sebenarnya aku agak “maju-mundur” mau post ini di blog. Sumpah! Malu, cyn. Tapi gimana lagi, biar nggak ada reporter yang kelak mengalami percis yang pernah kualami ini, taelah, padahal kehabisan cerita karena faktur U jadi banyak pengalaman lalu yang lupa, huhuhu.

Eit, tapi kamu sudah baca: Belajar Menjadi Reporter #2: 10 Hal Perih bagi Reporter, belum? Baca dulu, yak #modus.
Ini cerita waktu aku masih jadi reporter audio visual, ya. Tapi sekarang, aku sudah resign. Ya, bisa dibilang mengenang kenangan pahit, hiks.

   

Jadi gini, malam itu sebenarnya liputan narasumber ... anggap aja namanya Bapak Joko, ya. Dia ada acara tertutup dengan orang-orang penting, bahkan dihadiri oleh Pak Menteri di salah satu gedung pemerintahan. Hanya segelintir media yang mendapatkan undangan, salah satunya ya kru kantorku. Undangan hanya berlaku bagi satu reporter, satu kameraman, dan satu supir. Meluncurlah kami ke TeKaPe di daerah Jakarta Pusat.

Aku dan dua kawan kantor girang banget pas terpilih jadi tim yang berangkat. Keputusan yang berangkat berdasarkan titah Boss lho *sogok Boss pake alat pembakar lemak. Tahu sendiri, acara formal seperti itu biasanya banjir makanan tajir. Haduuuhhh, ketahuan kalau kru memang fakir kuliner. Aku sampai nolak makan dari pagi demi makan membabi buta di lokasi liputan #lebay.

Pas masuk ke dalam ruang, meja di tengah sudah penuh dengan makanan dan minuman yang bikin ngiler sejak pandangan pertama.

Pas aku celingak-celinguk, Pak Joko belum datang. Dari pada menunggu sambil buang upil sembarang, mending kenalan sama orang-orang yang hadir. Salah satunya sama staf Pak Menteri. Sebenarnya sih aku pake basa-basi gitu, tapi ya gitu deh, lagi-lagi berujung petaka.

Staf: Dari TV mana, Mbak? *nanya setelah lihat aku datang dengan temen yang bawa kamera*

Aku: Rumah produksi --- *sensor karena kantor sudah mendepakku dari daftar karyawannya gara-gara membawa bencana mulu, hehehe*

Staf: Reporternya?

Aku: *manggut-manggut sambil ngiler kapan tuh makanan boleh dicuil. 

Aku pun memulai basa-basinya yang ternyata bikin ...

Aku: Pak Menterinya nanti datang?

Staf: *lihat aku kek enggak pernah lihat bidadari cakep.

Taelaaahhh … ngimpi!

Staf: *noleh ke seorang Bapak yang berdiri di dekatnya
Pak, ada yang enggak kenal sama Bapak nih? *nunjuk hidungku 

Modyar!
Bapak itu menoleh.
Sumpah! Aku enggak mengenali wajahnya.
Dengan santai, Beliau hanya cengengesan.

Si Bapak: Saya kan bukan artis. Enggak perlu jadi orang terkenal.

Aku: *bayangin sukses sumpelin mulut Staf pake kamera dengan geregetan!

Huhuhu, maapkan, ya Pak Menteri. Aku janji, besok stop stalking akun hosip, tapi kepoin akun Pak Menteri, deh.

Tips Menjadi Reporter: Ganti poster-poster artis K-Pop di dinding kamar dengan wajah-wajah para menteri yang terbaru!

21 comments:

  1. Hahaaa Pak Menteri kudu masuk lambe turah dulu buar terkenal 🤣🤣

    ReplyDelete
  2. hahaha itu stafnya jejelin kamera mba :D Pasti mba langsung pengen pake topeng :D

    ReplyDelete
  3. Wakawakawaka..
    Eh, tapi di aku juga kejadian deh.
    Cuma, beda penyebab. Jarak dari meja MC sekian meter, nggak keliatan dong ada pejabat yang masuk ruangan.
    Seandainya ada alarm pendeteksi nama dan wajah penjabat gitu yak..
    Huhuhuhuhu..

    ReplyDelete
  4. Nah..penting banget nih..cari2 info terkait dulu sebelum liputan ya.. TFS, yaaa...

    ReplyDelete
  5. hehehehehe....bapaknya yo bisa aja balesinnya hehehe

    ReplyDelete
  6. Pas kapan hari acara save nkri itu, kan ada paj presiden ama para menteri, sebelumnya masih sepi itu para menteri dekatan aku dan suamiku, kita ya gak ngeh wing gak kenal baru sadar kalau itu menteri ketika orang2 minta foto bareng hehehe

    ReplyDelete
  7. Sekni aku ya wes nda sanggup ngapalin menteri2 mba. Dah ampir full memorinya, kudu pilih2 materi yg mo disimpen di kepala :D

    ReplyDelete
  8. Senengin aj pak mentrinya pake senyum

    ReplyDelete
  9. Wkwkwk... Ga kebayang wajahmu deh waktu itu mbak, andai punya ilmu menghilang yah :p

    ReplyDelete
  10. hiii, aku juga sekarang gak hafal nama mentri apalagi wajahnya, apalagi kalau gak sering muncul di tv

    ReplyDelete
  11. Harusnya pak mentri pake name card, wkwkwkkk

    ReplyDelete
  12. Wkwwkwkwk, mungkin kita harus kenalan deh XD.

    ReplyDelete
  13. Terus ngajak selfi nggak mbak, buat kenang-kenangan, hehe..

    Saya hapalnya Menteri Penerangan jaman masih SD tahun 80-an. Menteri ini perasaan nggak ganti-ganti deh. Siapa hayoo..??

    ReplyDelete