Friday, December 15, 2017

Trik Menulis Saat Mudik

Nggak kerasa, ya, sudah mau akhir tahun. Artinya, bulan Desember itu selalu identik dengan hari ibu. Alhamdulillah, ibuku aliasnya Neneknya Anak Lanang masih sehat. Setiap 3-4 bulan sekali, wajib mudik, dong. Sebenarnya, yang dikangeni oleh Nenek itu Anak Lanang, bukan aku, hiks. Oh ya, aku sempat posting aktivitas menyebarkan virus blogging pas mudik di artikel ini, lho:
Baca: Belajar Public Speaking 


Berhubung aku kerjanya online, maka walau lagi mudik ya tetep setor tulisan. Nah, berikut ini trik alaku biar bisa tetep nulis saat mudik.

Satu. Kerjakan dulu sebisanya sebelum mudik. 
Terkadang, aku bikin stok tulisan dulu sebelum mudik. Jadi, ketika mudik tinggal selft editing lalu kirim. Walo kenyataannya paling nyetoknya sedikit, hihihi, tetep lebih banyak nulis di rumah Nenek. Makanya, hari-hari sebelum mudik, aku biasanya lembur nulis. Soalnya, di rumah Nenek banyak godaan bergosip jadi males nulis, hohoho.

Dua. Infokan pekerjaan kepada keluarga. 
Aku sih cerita, kalo pekerjaanku adalah menulis. Jadi wajar, misalnya saat Anak Lanang boci, aku lebih milih nulis bukan ikutan bobok juga. Ato, lagi asyik bergosip harus sambil ngetik-ngetik di HP buat balesin chat narasumber. Ato kalo aku nggak sempet nyapu rumah Nenek karena sibuk nulis #Alesan alias #AnakDurhaka qiqiqi.

Tiga. Maksimalkan momen awal mudik. 
Biasanya ya, kalo sekitar 3-4 hari pertama Anak Lanang mudik, itu suka “serasa lupa punya ibu” hiks. Jadi, rumah Nenek kan luas, dia merasa bebas lari-lari di dalam rumah. Pokoknya, eksplorasi setiap sudut ato bermain sama sepupunya yang bikin dia lupa sama ibunya. Nah, aku gunakan momen tadi buat bebas menulis. Yihay!

Empat. Jadwal menulis tetap sama. 
Walau lagi mudik, aku biasanya punya manajemen waktu yang hampir sama dengan sehari-hari ketika di rumah sendiri. Biasanya, ketika Anak Lanang boci, ya aku full nulis, nggak gosip sama Nenek, hihihi. Jadi, jadwal menulis tetap sama kok, mau lagi mudik atau lagi di rumah sendiri. Yang beda, kalo mudik minjem laptop ponakan buat nulis, hihihi.

Lima. Tetap terapkan reward dan punishment. 
Walau lagi mudik, aku tetap menerapkan reward dan punishment soal manajemen waktu. Kalo taat, aku boleh jalan-jalan ke luar rumah pas wiken. Kalo nggak konsisten sama manajemen waktu, ya “puasa” dulu jalan-jalannya. Kecuali, kalo Nenek ngebet banget pengen ngajak jalan ke emol ya. Sebagai anak, aku kan tak kuasa menolak #AlesanLagi hehehe.

Beruntung, Neneknya Anak Lanang sangat mendukung pekerjaanku. Jadi, kalo aku mudik ato kalo pas Nenek datang ke rumahku, ya wajar kalo ada waktunya aku sibuk ngetik, qiqiqi. Terbukti, Nenek selalu melakukan hal-hal ini pas mudik:
* Nenek mau jagain Anak Lanang ketika aku sibuk ngetik. Ada masanya, aku harus kirim email saat itu juga, ato pekerjaan nulis masih banyak dan Anak Lanang minta maen. Dengan sigap, Nenek selalu mengajak Anak Lanang main berdua. Jadi, Anak Lanang mau merelakan aku sibuk ngetik-ngetik cantik.
* Nenek mau jagain Anak Lanang ketika aku terlihat lelah dan tertidur. Biasanya, Anak Lanang langsung gangguin kalo aku tidur. Lagi-lagi, dengan sigap, Nenek selalu datang dan mengajak Anak Lanang bermain berdua aja dengan Nenek.
* Nenek selalu masak dan hasilnya enak. Ini nih yang bikin timbanganku naik kalo mudik, wkwkwkw. Lha nggak pernah masak, terus, masakan Nenenk selalu enak. Apalagi kalo bikin tempe penyet. Duh, nasi sebakul bisa kuhabiskan langsung tuh. Kayak di foto ini, walau penampilannya seperti mie goreng pada umumnya, tapi rasanya makyos kotos-kotos.


Ah, gara-gara arisan link blog ke-17, nih, Mbak Chela dan Noorma nih, pilih tema “aku dan ibu. Menyambut hari ibu”. Jadi kangen Neneknya Anak Lanang, terus pengen mudik lagi (padahal 2 minggu yang lalu baru mudik, hihihi).

Jadi, mulai sekarang, nggak perlu galau kalau harus tetap menulis walau mudik, ya, tuh, kan, aku sudah kasih tips di atas *dadah.

8 comments:

  1. Bener ya mbak wuri ibu itu memang segalanya, dan kasihnya tak lekang dimakan waktu, aku pun gitu kalau pulang rumah mamahku dimasakin, disetrikain, wah santai beneran liburan deh, tos dulu aku pun gitu kalau mau mudik pekerjaan kantor dan rumah beresin dulu bahkan dah packing dari jauh hari, pas hari h tinggal otw deh 😀

    ReplyDelete
  2. Menulis sambil mudik juga seru banget lho. :D Hehehehe

    ReplyDelete
  3. Aah..ibu memang tiada duanya.. Dan tips2nya OK banget!

    ReplyDelete
  4. Saya pengin juga punya jadwal tayang tulisan di blog secara rutin dan konsisten, tapi sampai saat ini belum bisa :)

    Saya tinggal bersama orang tua mbak, dan setiap hari ibu yang selalu masak karena saya kerja. Dan masakan ibu, sesederhana apapun itu selalu enak, tak tergantikan..hehe..

    Yang namanya ibu akan selalu memanjakan anaknya ya, nggak peduli padahal anaknyapun sudah dewasa juga. Dan sayang sama cucu melebihi segalanya.

    Salam buat ibu kalau pas mudik ya mbak Wuri, semoga beliau selalu sehat, aamiin :)

    ReplyDelete
  5. Sama mb, ibuku juga kangennya sama cucunya, hiks..btw keren ih mb wur, saat anak lanang boci bisa nulis, kalau aku ikutan boci juga..haha

    ReplyDelete
  6. aku paling ga bisa mba klo liburan apalagi mudik nulis hahaha duh gimana atuh ya apalagi ntar libur panjang nih :p

    ReplyDelete
  7. Ibuku kalo aku di smrg ditelponin terus.. Katanya kangen sama cucu. Lhaa gaa kangen akuu hahahha

    ReplyDelete