Friday, May 2, 2014

Wartawan Tanpa Kartu Pers

Salah satu keputusan berat yang pernah saya buat adalah, selain mutusin Robert Pattinson *plak! ya resign dari posisi reporter. Sumpeh! Saya ngebet jadi jurnalis itu sejak duduk di bangku SD. Coba bayangkan, kamu punya impian yang terpendam sekian lama, sampe jadi jerawat yang ginak-ginuk, terus terwujud, tapi pada suatu masa harus melepaskan? Ough! Itu rasanya kayak baru minum seteguk air di padang pasir, tiba-tiba gelasnya dicomot unta, duh. Tapi, tekad saya sudah bulat, sebulat bakpao yang menggemaskan, baek-baek di dalam laci ya kartu pers.


Foto: Pas masih punya kartu pers asli.

Masa-masa pasca berhenti jadi reporter, saya kerap rindu sama pekerjaan wawacara. Saking kangennya, saya kadang kalap terus tiba-tiba sodorin mic plastik ke orang-orang terdekat, hiks. Dan akhirnya, kesempatan mengejar narasumber itu pun menyapa saya. Kali ini wawancara beneran, lha wong saya dibayar kok *moto ijo. Padahal, saya enggak punya kartu pers resmi, lho.

Blogger Journalist

Di zaman blogger gumbira ini, beberapa produk juga menggundang para penulis di blog. Bahkan, akses yang diberikan buat blogger itu hampir sama dengan wartawan. Sama-sama bikin laporan berupa tulisan, sama-sama dapat goody bag, sampai sama-sama dapat makan gratis, eh. Tuh kan, enak banget deh kalo ngaku-ngaku blogger, eh lagi.

Isi email memang kerap bikin sakit hati atau kejutan. Seperti siang itu, ada email cinta yang kasih tawaran liputan event selama 3 hari. Enggak lama, pihak pemberi kerjaan itu calling ke saya sampai deal. Horey! Rasanya enggak sabar buru-buru liputan, terus dibayar, lho, kok? Akhirnya, saya menenteng kamera yang hampir dijual itu ke lokasi event. Saya mendekati beberapa pihak buat wawancara pake jurus pasang-tampang-polos-kayak-baby-tiga-bulan. Pastinya berhasil, dong.

Copywriter

Belum lama ini, saya dapat tawaran jadi copywriter. Pekerjaan yang bisa saya lakukan dari mana saja. Dari rumah, dari dapur, atau pucuk gunung, selama ada akses internet. Inti pekerjannya sih nulis, nulis, dan ngopi, hehe, maksudnya kopi kan sobat setia pas menulis. Nah, salah satu bentuk tulisan yang wajib saya kerjakan itu profil inspiratif. Asyik!

Saya jadi inget, dulu lima tahun kerjaannya bikin profil inspiratif buat televisi. Tapi kali ini beda. Soalnya, saya hanya wawancara lewat email (kalo pekerjaan yang dulu itu pasti face to face), dan hasil akhirnya sekarang tulisan dan foto (kalo pekerjaan yang dulu kan acara setengah jam). Menurut saya, kekurangan wawancara by email itu, saya enggak bisa lihat ekspresi wajah narasumber ketika menjawab pertanyaan. Hepi kah? merengut kah? ato kedip-kedip ganjen ke saya? hohoho. Selain itu, kalo wawancara sambil sodorin mic itu bisa cepat mengembangkan pertanyaan #SokBangetSih. Walo begitu, saya riang bingits ngerjain tugas wawancara lewat email. Soalnya, bisa bonus dapat teman baru. Yes! Itupun kalau mereka mau menambahkan saya ke dalam daftar kawan, huhuhu, secara para inspiratif person itu padet jadwalnya *piss.

Jadi, walaupun sekarang saya sudah enggak punya kartu pers resmi, setidaknya masih melakukan pekerjaan yang enggak jauh dari kehidupan sosok reporter seutuhnya. Ya menghadapi narsum baru, wawancara, sampai gajian, hallah!

So, kalau kamu pengin incip jadi reporter, coba lihat peluang di sekitar, ya. Siapa tahu nemu koin emas jatuh #ngarep, hihi.

14 comments:

  1. mbok aku diajak to jadi blogger reporter gitu, mungkin kah? pengin gajian dobel dan triple nih hyahahaha....

    ReplyDelete
  2. aku penasaran sm kerja copy writing mak, kpn2 share lbh banyak yak

    ReplyDelete
  3. Oalah... duit ngamplass apa masih kurang mak? xixixi

    ReplyDelete
  4. Okay, Mi. Feel free japri kalo kepo bingits :-)

    ReplyDelete
  5. mbaknyaaa saya mau tanya dong jadi copywriter dimana? sejak kapan? gimana cara dapet peluang itu? kudu bisa bahasa asing ga? heheheh maaf ya super kepo :D

    ReplyDelete
  6. Dulu aku dihubungi karena bahasa tulisanku di blog ini cocok dengan tulisan yang mereka mau. Selain itu ikut komunitas nulis biar dapat teman+info. Jadi, nulis di blog itu semacam portfolio tuh. Enggak harus fasih bahasa asing, sih, yang penting paham, soalnya kadang bahannya dari bahasa bule, tapi hasil tulisannya tetap bahasa Indonesia. Moga terjawab :-)

    ReplyDelete
  7. Berharap lihat foto wawancara eh malah foto narsis :p *salah fokus

    ReplyDelete
  8. keren mbaakk…cita-citaku dulu wawancarain pesepakbola Italy yang kece-kece itu hahaha

    ReplyDelete
  9. Hahaha aku yo gelem banget, Mbak wkwkwk

    ReplyDelete
  10. walopun tanpa kartu pers, tapi kerjaannya masih mirip2 ya Mbak :)

    ReplyDelete
  11. iya aku diajarin dong copy writing mak :) pengen tahu deh..

    ReplyDelete
  12. Boleeeehhhh, japri aja mbak Marita :-)

    ReplyDelete